BUAT LULUSAN DOKTER, PTT SUDAH TIDAK DIWAJIBKAN LAGI!!!

PTT DOKTER, ADA APA DENGAN DOKTER PTT?

mengapa masih ada saja permasalahan dengan dokter ptt, apakah yang dilakukan oleh mereka sehingga harus bekerja keras, ohh… dokter ptt

143 thoughts on “BUAT LULUSAN DOKTER, PTT SUDAH TIDAK DIWAJIBKAN LAGI!!!”

  1. ass

    aq mahasiswa fk semester 5…wadohhhhhhh kok rumit gni y??pdahal harapan q bisa nolongin org susah tp juga di beri imbalan yg sesuai ma negara…..

    smoga besok nasip dokter smakin sejahtera

  2. Ass kakak dokter ..

    aq bru aj mau masuk FK thun 2010 ini ..
    dri comment2 yg udah qu baca , qu jdi takut ..
    cuz jadi dokter tuh gak semudah yang qu bayangin ..
    hehe
    ^^a

    tapi mau gmana lagi ..
    udah terlanjur bayar mahal ..
    hanya bisa terus berjuang untuk sukses nnti ..

    bwt kakak2 , thx y atas infonya ..
    bermanfaat sekali ..

    smoga ke depannya nasib dokter jadi lebih bagus lagi ..
    ^^

  3. Ass kakak2 dokter ..

    aq bru aj mau masuk FK thun 2010 ini ..
    dri comment2 yg udah qu baca , qu jdi takut ..
    cuz jadi dokter tuh gak semudah yang qu bayangin ..
    hehe
    ^^a

    tapi mau gmana lagi ..
    udah terlanjur bayar mahal ..
    hanya bisa terus berjuang untuk sukses nnti ..

    bwt kakak2 , thx y atas infonya ..
    bermanfaat sekali ..

    smoga ke depannya nasib dokter jadi lebih bagus lagi ..
    ^^

  4. Aq setuju dg pendapat ipoenk, urusan ptt ini sih dikembalian kepada personal masing2, dr aq sendiri, sejak mendengar isu kalo ptt udh dak penting lagi, memang senang, tp makin kesini, dipikir2 lg, kq kykny enak y ptt tu, asalkan cr tempat yg dimaui dulu, en jgn di conteng kolom yg ada kalimat “bersedia ditempatkan dimana saja”, kalo berjodoh, bisa dpt deh tmpt yg kita maui…tp kalo ada yg kurang berminat ptt, kan bisa cr alternatif lainny seperti jaga klinik, klo mau nabung ( gak munafik, dr jg butuh duit buat hidup, minimal buat balikin duit kuliah ke ortu y gak ^^ ) cr klinik yg didaerah, duitny lumayan tuh, kalo aq sih cr klinik yg 24 jam supaya makan en tidur gak pake mikir lagi,..itu aja sih, intiny tergantung kita msng2 en wajar aj duit dipermasalahin disini, kecuali orang tua kamu mang sudah kaya banget dan bisa nanggung hidup kamu walaupun kamu jd tks seumur hidup sekalipun,..begituuu…sekian dan terima kasih ^^

  5. perkenalkan saya mahasiswa FK 2010 yang baru masuk tahun ini, kebetulan sedang mencari artikel mengenai ptt dan kelanjutannya, dan makasih sekali komentar2 dokter2 yang sudah PTT sebelumnya yang sudah memberi inspirasi, mungkin dari beberapa pengalaman ada yang kurang menyenangkan tapi ada juga yang menyenangkan, saya sendiri tadinya kurang berminat kedepannya untuk ikut ptt tapi setelah membaca ini saya merasa perlu, karena skill dan nilai kehidupan yang akan saya dapatkan sepertinya ga main-main dalam menambah kualitas, walaupun akan menuntut berbagai kesulitan seperti yang dibahas di atas hehehe

  6. hi, mkgn ni da positif n neg na, amien PTT pilihan, itu baru manusiawi, gw sekolah dokt modal warisan, ga tau info seluk belukna, mahal, lama, pelajaranna susah, tanggung jawab besar, sblm masuk fk ada baekna di infoin tuk browsing dulu kali yaa suka n dukana, coba ada survai brapa dokt umum yg sjahtra, tp mkgn susah ya krn dokt tu banyak yg ortuna kaya, sekolah susah2 khan pengen kerja di kota (pilihan sie), knp ga pegawai tetapna aj klo tuk pemerataan dokt khan yg dpt fasilitas2 hehe, dah jadi dokt penghasilan ngepas, intensif ga proporsional (tenaga kes n adm mkgn lbh,, anehh), pdhl yg putar otak kelola pasien, free pem dokt, free klo pasien ga mampu (nie sie gpp), pake obt paten klo emg perlu ssi in ma klinis, non profit lah, so mirislah klo buat bayar sip, iuran, kompetensi, gak lah klo seminar mesti bayar sendiri, mahal, nah ntar buat makan na gmn, n skrg banyak org yg beli obat aj, tanya k apotik so ga kbagian dech hehe(di t4 kerja yg laen) btw pas baksos pasienna >100,, yup, gw cuma mampu buat bli motor buat alat transporasi (klo cuma sgini aj mending gw jadi sarjana laen ngkale tp putar kebelakang gak mkgn lah), rencana mo buka praktek ndiri n sediain obt lah coz skrg obt dah bebas dibeli khan, tenaga kes laen jg dah praktek, akhirna drpd pusing mkgn ntar kalkulasi sebenarna di akhirat ….

  7. anak ku tamat ugm th 2009 dengan predikat cl dan ditempatkan di lombok Utara, selalu mengeluh tentang keterlambatan gaji dan tidak dibayarnya gaji ptt daerah terpencil padahal sk awalnya dia didaerah terpencil pertanyaan :
    – kenapa setiap amprah gaji selalu melampirkan SPMT
    – mengapa tidak ada kejelasan daerah-daerah mana saja yang masuk taerah terpencil dan sangat terpencil, harusnya depkes membuat pemetaan nama-nama daerah itu, sehingga daerah cepat tanggap dan membayarkan hak anak-anak ptt tepat waktu, apalagi di daerah Lombok Utara tidak ada insentif daerah
    kasihan tenaganya dikuras tidak ada perhatian dari daerah.

  8. dear TS…
    ikut nimbrung ahhh…
    stelah baca komen2 diatas, pgn share aja nih…
    aq dokter yg lahir di dlm kluarga wiraswasta… blm ptt… dah berkeluarga…
    masalah ptt ato ga ptt sbenernya masalah pilihan. buat yg berjiwa petualang dan pgn cari pengalaman, memang baik untuk ptt dl. walaupun menurut saya sih sebenarnya pengalaman mah bisa dapet dimana aja. untuk yg ga ptt sih tinggal kreatif aja.
    masalah duit gaji ptt, mmg knyataannya ga sebanding ya ama kerja keras qta dari s1 ampe slesei dokter. krn memang sesuai tujuannya pengabdian kpd masyarakat, mo gaji brp pun jg, yg penting pengabdian qta.
    TP perjalanan qta kan ga cuma sekedar di ptt aja. hehehe…
    asal niat qta bener aja bwt jalanin profesi, patient oriented atau money oriented. klo qta bener, rezeki mah ga akan kmana mana koq.
    Aq setuju ptt ga wajib lg krn ptt itu ga ada jaminan bwt qta yg ngejalaninnya, stlh dgn TS qta yg meninggal jatuh ke jurang saat mau mengerjakan tugasnya (bukannya nakutin). aq jd mempertanyakan peranan pemerintah utk kelangsungan thdp qta di daerah itu apa?
    jadi we skrg msh blm kepikir mo ptt…
    kpanjangan nih. ntar lanjutin lg sharingnya…
    wassalam…

  9. saya sekarang masih menjalani koas tingkat akhir,,
    bingung dengan PTT pusat dan daerah, bedanya apa ya?
    caranya mengikuti PTT pusat dan daerah gimana?

    apakah yg dimaksud PTT pusat itu daftar langsung ke DEPKES?

    mohon dibantu,,
    terimakasih,,

  10. Kalau saya semenjak lulus 5 tahun lalu, tidak ambil ptt, namun meneruskan usaha2 keluarga, sudah 5 tahun an tidak megang pasien, gimana yah ? apa masih mungkin saya kerja klinis ? berhubung selama ini kerja utama saya kebanyakan pada level management saja

    Mohon info nya, thanks

  11. orang awam blg:
    “jd dokter kan kerjaan mulia, knp yg diomongin qo jd mslh gaji trs. klo ga puas krn gaji kecil, ya dr awal ga ush jd dokter”

    saya menjawab:
    scra pribadi, jd dokter mmg cita2 sy sjk kecil. saat itu hati bnr2 trenyuh dan sedih klo melihat orang2 miskin yg tdk mampu berobat bahkan terkesan ‘memelihara’ penyakit nya. tmbh mantap lah cita2 sy utk mnjd dokter.
    alhmdllh skrg sdh 1 thn sy mnjd dokter, dan sdh cukup bnyk pengalaman (wlpn blm ptt). insya allah akan mengambil ptt tahun ini bersama suami.
    pandangan sy thd komentar org awam: mmg dokter yg utama nya adalah mengabdi kpd masyarakat. tp apakah tdk boleh utk mendapatkan sedikit ‘lebih’ blsn dr apa yg tlh kami lakukan? sy rasa itu msh manusiawi…
    smg org awam tsb tdk memandang sebelah mata..

    -thx-

  12. uang untuk hidup, tapi hidup bukan untuk uang.
    dokter juga manusia, dokter makan nasi bukan batu.
    semoga depkes lebih memperhatikan kesejahteraan dokter.
    AMIN.

    buat smua. Makasi y atas share ny.
    jadi bersemangat buat ptt

  13. kakak” dokter, saya baru saja tamat SMA , dan mau melanjutkan ke FK, apabila stelah lulus dr FK, apa masih ada syarat lagi untuk praktek dirumah sakit/ ditempatin di daerah terpencil ? mohon dibantu kakak” sekalian .. TERIMAKASIH🙂😀

  14. SALAM TEMAN SEJAWAT…..dokter2 ….yang suka bertualang dan punya jiwa pengabdi …..saya saranin daftar PTT ST ….SERUUUUUUUUUUUU BANGET………..banyangin aja peralatan medis dan obat2 yang sangat sederhana………………dokter harus jadi ##pesulap## kaya cinta…………..berfikir terus *bagaimana cara menolong kalo tidak ada yang di butuhkan ?* pokoknya seru deh……….bener bangaet rasanya nano…nano………gaji PTT ST sekarang lumayan 7.5 jt /bln ….hehehe…..tapi masih tetap galih lobang tutup lobang …..selalu terlambat ………………SAYANG SEKALI KALO PTT DI HENTIKAN / TDK WAJIB DAERAH YG BUTUH KITA ……PASTI TDK MENGENAL DOKTER …….YANG AKAN DI SEBUT DOKTER PARA PERAWAT/MANTRI……….KALIAN TEMAN SEJAWAT TIDAK PADA JELES PA!!!!!!!!DOKTER DI GESER MANTRI……………SEMANGAT THO………..TAPI PIHAK PEMERINTAH JUGA HARUS TEGAS THU!!………….HARUS ADA PERBEDAAN DOKTER DAN MANTRI………………………. DI DAERAH ST MANTRI YANG BERKUASA………………….PTT bg dokter!!!!!………………………………pengalaman yang akan membuat dokter menjadi dewasa…………. SEMANGAT

  15. sy mahasiswi kedoteran smt 2…. setelah baca koment2 di atas ssaya jadi gk minat lagi kuliah di kedokteran, mau keluar aja… ikut umptn lagi ambil akuntansi… da da pak dokter n bu dokter..selamat menjalankan tugas ya… ntar klo aku atit minta di obati ya…

  16. …PTT…bukan suatu syarat kita kompeten atau tidak…..bukan salah PTT….salahkan RS yg mempersyaratkan sudah PTT….salahkan pemerintah….yg menngaji dokter PTT rendah…..yg jelas….PTT punya tujuan mulia…..supaya DOKTER tidak melihat UANG melulu…..bisa bermasyarakat….mengabdi….bersosialisasi….berorganisasi……INDONESIA butuh dokter yg bisa membagi ilmunya buat kesehatan masyarakat….bukan sekedar uang saja……saya pernah PTT di kalimanatan……ternyata benar-benar mereka membutuhkan saya……benar-benar tenaga dokter sangat dibutuhkan…..benar-benar perawat-perawat di pedalaman kalimantan butuh bimbingan bagaimana memberikan terapi yg benar….bukan asal-asalan……ini tugas kita ……tapi tetap saja pemerintah kudu konsen dengan kesejahteraan kita di pedalaman……jadi jangan salahkan PTT

  17. ….Buiat adiik-adik…..jangan takut PTT….jangan takut gaji dirapel….karena selama saya PTT…..kebutuhan perut ga akan terabaikan…..masyarakat senang bisa menyuguhkan makanan tiap hari….bahkan perawat membuat jadwal giliran memberikan masakan buat kita…….asal kita bisa bersosialisasi….asal kita tulus menolong mereka……walaupun kita harus menempuh jarak jauh dengan perahu….untuk posyandu di pedalaman….asal dilakukan dengan ihklas….dan tulus serta menjalankan tugas dari TUHAN…..semua dapat dijalani dengan ringan…..dan bahagia…..sampai detik ini…saya masih merindukan suasana hutan dan pedesaan kalimantan….merindukan wajah gembira dan senyuman mereka saat mereka sembuh dari sakit…..ucapan terimakasih berupa undangan makan….pesta ucapan syukur karena sermbuh dari penyakit……jangan kawatir adik-adik…..semua dapat kita lalui……dan teman-teman sejawat……mari kita perjuangkan kesejahteraan dokter ….!ukan buat kita saja….tapi buat pelayanan kita ke masyarakat…….supaya minat dokter untuk PTT semakin bertambah……..aminn

  18. Indonesia Ko kebanjiran yah sekolah ke FK di London mala Fakultas yang cari cari mahasiswa bahkan nawar nawarin calon Mahasiswa Gratis lagi ,,,gimana dokter indonesia pendapat anda,, ke sini aja brani ngga, di jamin 2 hari kerja udah kena UU malpraktek nya inggris

  19. setuju bro. kuliah perawat cuma 3 tahun udah bisa bekerja layaknya dokter padahal kalau dokter mah 3 tahun tuh kuliah juga belom selesai. Makanya anak-anak sekarang banyak yang pengen jadi perawat. Biayanya juga lebih ringan daripada kuliah di kedokteran. Ntar anak saya kuliah di akper ajalah biar ntar menjadi perawat yang bisa bekerja layaknya dokter.

  20. Dokter Ferry ysh. Salam kenal. Sy salute baca komentarmu. Sy ikuti komentar kawan2 dokter di blog ini. Sy bukan dokter, hanya sering nongkrong dg kawan kawan dokter sj. Tapi mas Ferry ternyata baca sejarah yg luar biasa. Sejujurnya yg memasok spirit perjuangan bangsa ini embrionya atau jantung perjuangan itu adalah dokter dokter pejuang tsb, Dr.Cipto, Dr.Wahidin, Dr.Sutomo, Dr.Dewes Dekker. Sy kebetulan punya buku tentang kunci kunci perjuangan founding father yg justru dibangun oleh perjuangan dokter dokter muda saat itu. Buku tsb ditulis justru oleh seorang Kyai NU dari Bantul, Yogyakarta. Kunci peradaban ke depan bangsa ini hanya bisa maju kalau rakyat dan pemimpimnya adalah sehat fisik, sehat jiwanya, juga sehat hatinya .

    Salam, agus hend yogya

  21. Dokter Ferry ysh. Salam kenal. Sy salute baca komentarmu. Sy ikuti komentar kawan2 dokter di blog ini. Sy bukan dokter, hanya sering nongkrong dg kawan kawan dokter sj. Tapi mas Ferry ternyata baca sejarah yg luar biasa. Sejujurnya yg memasok spirit perjuangan bangsa ini embrionya atau jantung perjuangan itu adalah dokter dokter pejuang tsb, Dr.Cipto, Dr.Wahidin, Dr.Sutomo, Dr.Dewes Dekker. Sy kebetulan punya buku tentang kunci kunci perjuangan founding father yg justru dibangun oleh perjuangan dokter dokter muda saat itu. Buku tsb ditulis justru oleh seorang Kyai NU dari Bantul, Yogyakarta. Kunci peradaban ke depan bangsa ini hanya bisa maju kalau rakyat dan pemimpimnya adalah sehat fisik, sehat jiwanya, juga sehat hatinya .

    Salam, agus hend yogya

  22. Salam kenal sejawat…
    Awalnya saya ikut ptt buat nyari pengalaman sbg seorang dokter spy berguna buat bangsa.. plus digaji 7jt… kapan lagi coba jalan2 digaji… tp melihat smua knyamanan yg di tmpat ptt TTU mbuat sy mrasa sia2 skolah lama2 cm buat ngobatin batuk pilek… dsitu sy mrasa hrs keluar dr zona nyaman ini.. so sy daftar bk saat ptt belum genap setahun.. puji Tuhan lgsung lolos… lgsung dftar ke FK terbaik se indonesia Timur bedah umum… omThanks God lolos juga… padahal saat itu ga punya SMB nilai juga sangat pas pasan….

    Jadi buat sejawat yg merasa sekolah itu susah, mahal, prosedurnya ribet… berarti anda sudah kalah sebelum perang, apalgi ada yg bilang harus ptt buat sekolah?, klo itu motivasi kamu ya kasian bgt masbro…
    Pokonya jgn takut untuk coba… jangan menyalahkan sistem indo yg carut marrut… yauda begini adanya ya hadapin… sayabbaca dr atas banyak komen yg cm bikin down sejawat yg lain… jd dokter itu berat klo ga mau berat ya ngapain jd dokter?…
    Kalo kamu jd dokter cm orientasi duit… km ga akan mrasa puas TS, klo sy pribadi ngeliat kesembuhan pasien itu punya kenikmatan tersendiri… yg ga trbayarkan pakai duit….
    Ayo smangatt jgn menyerah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s