Skip to content
About these ads

SISTEM INA-CBG’S

INACBGS_thumb.jpg

SISTEM INA-CBG’S adalah kependekan dari Indonesia Case Base Group’s. SISTEM INA-CBG’S adalah aplikasi yang digunakan sebagai aplikasi pengajuan klaim Rumah Sakit, Puskesmas dan semua Penyedia Pelayanan Kesehatan (PPK) bagi masyarakat miskin Indonesia.

INA-CBGS Sistem Casemix INA-CBG’S adalah suatu pengklasifikasian dari episode perawatan pasien yang dirancang untuk menciptakan kelas-kelas yang relatif homogen dalam hal sumber daya yang digunakan dan berisikan pasien2 dengan karakteristik klinik yang sejenis.(George Palmer, Beth Reid). Case Base Groups (CBG’s), yaitu cara pembayaran perawatan pasien berdasarkan diagnosis-diagnosis atau kasus-kasus yang relatif sama. Rumah Sakit akan mendapatkan pembayaran berdasarkan rata-rata biaya yang dihabiskan oleh untuk suatu kelompok diagnosis.

Dalam pembayaran menggunakan SISTEM INA-CBG’S, baik Rumah Sakit maupun pihak pembayar tidak lagi merinci tagihan berdasarkan rincian pelayanan yang diberikan, melainkan hanya dengan menyampaikan diagnosis keluar pasien dan kode DRG (Disease Related Group). Besarnya penggantian biaya untuk diagnosis tersebut telah disepakati bersama antara provider/asuransi atau ditetapkan oleh pemerintah sebelumnya. Perkiraan waktu lama perawatan (length of stay) yang akan dijalani oleh pasien juga sudah diperkirakan sebelumnya disesuikan dengan jenis diagnosis maupun kasus penyakitnya.

INA-CBG’S merupakan kelanjutan dari aplikasi INA-DRG yang lisensinya berakhir pada tanggal 30 September 2010 lalu. (Untuk diketahui, pemerintah harus membayar lisensi sebesar 4 miliar untuk INA-DRG). INA-CBG’S menggantikan fungsi dari aplikasi INA-DRG. SISTEM INA-CBG’S adalah ciptaan anak bangsa dengan tetap mengadopsi sistem DRG.

Aplikasi INA-CBG’S, lebih real dibandingkan dengan INA-DRG karena menekankan pendekatan prosedur dibanding diagnosa, sementara aplikasi INA-CBG’S lebih mengedepankan diagnosa dibandingkan prosedur.

SISTEM INA-CBG’S telah diterapkan di beberapa RSUD di seluruh Indonesia. Tarif sistem INA-CBG’S diharapkan akan lebih efisien. Namun pelaksanaan INA-CBG’S dalam rangkaian pelaksanaan Program Jamkesmas masih banyak menghadapi kendala, salah satunya mengenai penggantian biaya operasional RS, berkisar pada paket INA-CBG’S ternyata beberapa ada yang berada di bawah tarif RS, diantaranya :INA-CBG'S

  • Kasus penyakit tetanus dewasa yang dirawat inap,
  • Semua kasus persalinan dengan seksio sesaria.
  • Paket apendiktomi
  • Rawat inap pasien dengan luka bakar lebih dari 30%
  • Kasus Diabetes mellitus (IDDM) yang bergantung pada insulin injeksi.
  • Pengadaan darah transfusi pada pasien dengan operasi elektif
  • Dan semua kekurangan yang cukup besar yang harus ditambah oleh RS dan untuk mengatasi kekurangan ini pihak RS melakukan subsidi silang sehingga semua biaya operasional bisa tertutup.

 

MANFAAT PENGGUNAAN INA-CBG’S

BAGI PASIEN

  • Adanya kepastian dalam pelayanan dengan prioritas pengobatan berdasarkan derajat keparahan
  • Dengan adanya batasan pada lama rawat (length of stay) pasien mendapatkan perhatian lebih dalam tindakan medis dari para petugas rumah sakit, karena berapapun lama rawat yang dilakukan biayanya sudah ditentukan.
  • Mengurangi pemeriksaan dan penggunaan alat medis yang berlebihan oleh tenaga medis sehingga mengurangi resiko yang dihadapi pasien.

BAGI RUMAH SAKIT

  • Rumah Sakit mendapat pembiayaan berdasarkan kepada beban kerja sebenarnya.
  • Dapat meningkatkan mutu & efisiensi pelayanan Rumah Sakit.
  • Dokter atau klinisi dapat memberikan pengobatan yang tepat untuk kualitas pelayanan lebih baik berdasarkan derajat keparahan, meningkatkan komunikasi antar spesialisasi atau multidisiplin ilmu agar perawatan dapat secara komprehensif serta dapat memonitor QA dengan cara yang lebih objektif.
  • Perencanaan budget anggaran pembiayaan dan belanja yang lebih akurat.
  • Dapat untuk mengevaluasi kualitas pelayanan yang diberikan oleh masing-masing klinisi.
  • Keadilan (equity) yang lebih baik dalam pengalokasian budget anggaran.
  • Mendukung sistem perawatan pasien dengan menerapkan Clinical Pathway.

BAGI PENYANDANG DANA PEMERINTAH (PROVIDER)

  • Dapat meningkatkan efisiensi dalam pengalokasian anggaran pembiayaan kesehatan.
  • Dengan anggaran pembiayaan yang efisien, equity terhadap masyarakat luas akan akan terjangkau.
  • Secara kualitas pelayanan yang diberikan akan lebih baik sehingga meningkatkan kepuasan pasien dan provider/Pemerintah.
  • Penghitungan tarif pelayanan lebih objektif dan berdasarkan kepada biaya yang sebenarnya.

Dalam pelaksanaan Case Mix INA-CBGs, peran koding sangat menentukan, dimana logic software yang digunakan untuk menetukan tarif adalah dengan pedoman ICD 10 untuk menentukan diagnosis dan ICD 9 CM untuk tindakan atau prosedur. Besar kecilnya tarif yang muncul dalam software INA-CBGs ditentukan oleh Diagnosis dan Prosedur. Kesalahan penulisan diagnosis akan mempengaruhi tarif. Tarif bisa menjadi lebih besar atau lebih kecil. Diagnosis dalam kaidah CBGs, harus ditentukan diagnosa utama dan diagnosa penyerta. Diagnosa penyerta terdiri dari Komplikasi dan Komorbiditas.

Diagnosis penyerta juga dapat mempengaruhi besar kecilnya tarif, karena akan mempengaruhi level severity (tingkat keparahan) yang diderita oleh pasien. Logikanya pasien yang dirawat terjadi komplikasi, maka akan mempengaruhi lama perawatan di rumah sakit. Jika lama perawatan bertambah lama dibanding tidak terjadi komplikasi, maka akan menambah jumlah pembiayaan dalam perawatan.

Jika terdapat lebih dari satu diagnosis maka dipilih satu diagnosis yang paling banyak menggunakan resources (SDM, bahan pakai habis, peralatan medik, tes pemeriksaan dan lainnya.

Baca Juga:

About these ads
5 buah komentar Post a comment
  1. elsa #

    Pak..kalau boleh tau . Buku apa yaaa..yg ngebahas ttg ina cbgs ini?saya ambil judul skripsi analisis costing ina cbgs..tp kekurangan sumber pustakaa..apa bapak ad rekomendasi pake buku apa??

    Februari 12, 2013
  2. gina #

    mau tanya apakah ada buku rincian tarif Ina CBG untuk per klas RS? kalau dulu ada buku tarif Ina DRG per-klas RS .tk

    Februari 28, 2013
  3. klikharry #

    gk ada, saya juga masih mencari

    Maret 2, 2013
  4. dyah #

    pak,mohon infony untuk sy jadikan rferensi skripsi ,yg membedakan antara tarif perda dgn tarif inacbg apa?krn sy akan mengambil judul perbandingan tarif perda dengan tarif inacbg.trimakasih atas infonya

    Maret 9, 2013

Trackbacks & Pingbacks

  1. INA-CBG apa? | 1 hari = 24 jam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 7.556 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: