Skip to content
Tentang iklan-iklan ini

BUAT LULUSAN DOKTER, PTT SUDAH TIDAK DIWAJIBKAN LAGI!!!

PTT DOKTER, ADA APA DENGAN DOKTER PTT?

mengapa masih ada saja permasalahan dengan dokter ptt, apakah yang dilakukan oleh mereka sehingga harus bekerja keras, ohh… dokter ptt

Tentang iklan-iklan ini
142 buah komentar Post a comment
  1. horeeeee

    Oktober 6, 2007
  2. asw. beneren nih kak? selebaran kampusny bisa dipercaya? kalo dilihat memang menguntungkan dan mempermudah calon dokter, tapi dengan tidak menjalankan PTT apakah bisa menjamin terciptanya dokter yang terkualifikasi?

    Oktober 7, 2007
    • ptt gak menjamin kualitas akan tetapio kemauan utk tau dan mengeti itulah yang menjadi dasar utama terutama hasil penelitian kamu… massa akan mau dukung kamu dgn hasil penemuan yang kamu miliki apalagi km berhasil menaklukkan keterpurukan menegement kes di indonesia….

      Maret 13, 2011
  3. sibermedik #

    teorinya: PTT nggak perlu
    tapi pada prakteknya sering ditanyain….

    Btw, justru kesimpulan2 yg kamu tarik diatas merupakan Circulus Vitiolosus (lingk.setan) yg saling berhunbungan akibat manajemen yg g beres di internal Departemen…

    Disisi lain, daerah2 terpencil masih butuh dokter..makadari itu sibermedik merintis buku RINGER LACTAT 4 MED SOUL supaya para calon dokter terbuka mata hatinya ngeliat realita.

    Oktober 7, 2007
  4. @luthfi
    hore juga
    @shizon_fuad
    kayaknya bisa dipercaya deh.
    soalnya yang nempelinny orang dari dekanatnya sendiri
    @sibermedik
    setuju!!
    makanya, hilangkan dulu setannya!!:)

    Oktober 8, 2007
  5. Bener PTT tidak wajib.. Tapi itu kata Ibu Kita: Siti Fadhilah Supari. Kelak kalau kabinet berubah dan menterinya ganti, PTT bisa wajib lagi. Kalaupun tidak dinyatakan wajib oleh Depkes, PTT kadang dipersyaratkan bila kita mau melanjutkan ke PPDS (Bedah, Mata, PDL dll).
    Tapi entahlah… Indonesia memang negeri penuh friksi. Menterinya bilang,, INDONESIA MASIH KEKURANGAN 3000 DOKTER, tetapi mau PTT pusat aja kadang susahnya minta ambrol.
    Seorang kuli bongkar muat barang dipasar unit 2 tulang bawang bisa mengantongi 3 juta perbulan dari hasil jual keringat, tapi dokter yang sekolah 7 tahun, digaji 1,7 juta (dipotong 240 ribu untuk pajak) dengan tugas: menyelenggarakan kesehatan 2500 bani Adam dalam satu kecamatan.
    Departemen Kesetanan… emang selalu mau enaknya sendiri!!!

    November 21, 2007
  6. RINTIHAN DOKTER PTT #

    benar!! saya sangat setuju sebab gaji dokter ptt menurut saya sangat tidak manusiawi dan masuk akal, coba bayangkan kita dokter yang udah susah2 jadi dokter mulai dari ngantri buat daftar UMPTN, belajar semalam suntuk sebelum UMPTN, udah masuk FK juga harus kehilangan waktu2 luang cuma buat “mengelus-ngelus” diktat kuliah yang tebalnya minta ampun cuma buat mendapat nilai C atau B atau moga2 dapet A. setelah itu harus KOAS di RS yang kerjanya jagain rumah sakit 24 jam tanpa dibayar oleh pihak rumah sakit yang kadang2 harus membuat kita tidak tidur semalaman alias begadang. Eh setelah lulus jadi dokter kita dipaksa kerja di daerah terpencil dengan gaji yang tidak manusiawi yaitu 1,18 juta. coba bandingkan sama gaji anggota dewan plus seabrek tunjangannya yang kerjanya cuma ongkang2 kaki di ruangan yang ber AC (sedangkan kita harus tinggal di daerah terpencil yang gak ada listrik, mandi di kali dan harus siap menolong orang kapanpun dibutuhkan termasuk harus jalan menelusuri hutan2 yang gelap cuma buat menolong orang yang akan bersalin). saya sangat tidak mengerti bagaimana pola pikir pejabat2 kita khususnya menteri kesehatan terhadap kebijakan gaji dokter ptt yang mereka tau kalau ada kejadian kesehatan seperti KLB (kejadian luar biasa) kita yang dijadikan kambing hitam buat mempertahankan kedudukannya sebagai menteri. semoga tulisan saya ini dapat membuka pola pikir mereka agar lebih memperhatikan kesejahteraan dokter2 PTT di Indonesia.

    Desember 25, 2007
  7. SETUJU SEKALI!!!

    Desember 28, 2007
  8. @rintihan dokter PTT
    bisa kasih saran gak kak buat kami yang baru-baru ini agar tau jalan yang terbaik menuju masa depan kami ini?

    Januari 3, 2008
  9. Pernah saya liat Permen Kes tapi gw lupa nox katanya gaji PTT untuk dr/drg unk daerah terpencil insentifx 5 juta n gajix 1,5 n daerah sangat terpencil insentifx 7,5 jt n gajix 1,7 kapan ini dilaksanakan ……..capek deh … PTT didaerah sangat terpencil sdh tdk ada listrik siknal n naik kuda lagi

    Januari 4, 2008
  10. Fiery #

    Salam Teman Sejawat.. iya penderitaan dokter2 kita memang tragis, gak ada jaminan hidup layak, smua serba tidak jelas, bnyk tawaran kerja di RS yang nyatanya mengharuskah kriteria pasca PTT, ini apa maksudnya?? padahal satu sisi PTT tidak wajib, dan kita ada uji kompetensi, mana kadang ada oknum yang meminta duit untuk diterimanya dokter2 PTT, kita cuma jadi sapi perah. Padahal jadi dokter2 di perusahaan besar aja ak perlu PTT, itu yang perusahaan nya standar Internasional…kok malah RS yang lokalan minta yang PTT, Indonesia berarti tidak menuntut profesional dokter, mereka hanya melihat dari selembar kertas yang isinya menyatakan DOKTER PASCA PTT. Saya pernah kerja kontrak dg perusahaan asing dari amerika, mereka tidak minta dokter2 PTT, tapi yang mereka mau skill, profesional dokter lah yang dinilai, nah… masa RS di indonesia malah pada minta dokter PTT, apa gak salah ??? Sebaiknya mari kita kumpulkan masa dokter2 untuk mendemo Indonesia..

    Januari 23, 2008
  11. Billy #

    yang benernya gaji PTT tu brapa siiiiiiiiiiiiih? n potongan askes n potongan pajak brapasih? soale yang diterima ga ada catetan brapa nominal gaji insentif n potongan…. waduh gak transparan atau males merinci ya mereka? pliiiiis minta dok yang benerannya

    Februari 27, 2008
  12. tha2 #

    Halo teman sejawat…emang sih,klo dipikir nasib dokter di negri kita ini mengenaskan.masuk universitas susah..keluar susah..cari kerja juga susah T__T.Aku udah PTT thn 2007 ke Sulawesi Barat,tapi melihat keadaan yg sereeet bgt cari kerja yg cocok (sesuai dgn statusku yg pasca PTT), ternyata tdklah semudah yg kubayangkan selama ini.Jadilah aku PTT lagi tahun ini ke Maluku hehe. Sebenarnya, PTT itu menyenangkan lho. Itung2 dpt perjalanan gratis ke negri antah berantah (yg di petapun mungkin blm ada.),wah pengalaman yg sangat2lah berharga,baik dr segi seneng2nya(maklum anak kota,begitu ngeliat alam yg bener2 belum tereksploitasi jd kebayang ikut jejak petualang.he2) dan banyaknya kasus di lapangan yg mungkin kita blm prnh liat langsung(prnh liat,tp cuma di buku doang).Menurutku PTT itu byk positifnya ya,drpd negatifnya.Mungkin, aku kebetulan dpt tempat yg enak&cocok kali ya.hehe.Oya,bagi yg ingin tahu gaji PTT,inilah rinciannya (utk PTT diluar P.Jawa dgn kriteria daerah SANGAT TERPENCIL) terdiri dari gaji pokok(Rp1.730.000 ),gaji insentif pusat (5jt,dipotong pajak sebesar 5% jd Rp.4.750.000)dan gaji insentif daerah(klo yg ini tergantung daerahnya.klo daerahnya miskin,ya nggak dpt) jadi..total dapet minimal Rp.6.480.000 (itu udah bersih,dipotong pajak)dan biasanya kalo di puskes jg dpt uang perawatan,puskesmas keliling,uang JPS(kalo yg ini tergantung kemampuan puskesmasnya). Cukup besar kan?Bagi teman2 yg berjiwa petualang, hayoo…siapa yg berminat ikut PTT sekarang…yuuu…

    Maret 24, 2008
    • lana #

      tolong kasi info dong, emang PTT nya di daerah mana ?? sepertinya mampu membayar gaji dan tunjangan. masalahnya kan banyak daerah terpencil & sangat terpencil yg tidak bisa membayarkan insentif/tunjangannya. tks

      September 14, 2009
      • nia #

        iah,,,ptt dmana ms,,mba??
        teromaksaih ^^

        November 10, 2010
  13. gue #

    ptt kayaknya pernah denger tapi kapan ya????

    Maret 26, 2008
  14. Reny #

    Ehm PTT, sebenarnya seru juga sech banyak kejadian aneh bin ajaib yang cuma bisa dilihat n diplototin di tempat PTT,walaupun harus gali lobang tutup lubang secara gaji sering telat datang bow…:)Rasany nano nano dech…..
    Jadi bagi teman2 yang ingin melihat sisi laen kehidupan….buruan daftar PTT,di jamin pengalamannya tidak terlupakan….

    Maret 27, 2008
    • aaaaah gak betul ptt enak…enakan buka klinik sendiri jgn ampek ditokohin pejabat yang bloon! gak ptt jg banyak tuih kasus aneh2 klw u mau… ada tuh…

      Maret 13, 2011
  15. baru dapet cerita dari mb yang ikut pelatihan ACLS di RSMH kemarin
    katanya dia dari ptt pusat
    gaji pokoknya 1.800.000 (lebih sedikit)
    uang jaga malam cuma 15.000 dipotong pajak 7,5%
    pttnya selama tiga taon
    insentifnya gak ada soalnya bukan daerah sangat terpencil
    iya pun berkata….”sabar aja dek, rejeki kan gak kemana”

    dalam hatikupun menjawab
    “tapi mbak, apa cukup upah segitu dengan sekolah kita yang sudah enam tahun kuliah? trus dapetnya cuma segitu….
    kasian bener kita ya mbak?”

    Maret 30, 2008
  16. Salam kenal Dok,

    Aq masih PTT cara lain di RS Pertamina Bpp.

    Salut n apresiasi buat teman2 yang lagi PTT,

    Kapan gaji naik?

    http://www.fajarqimi.blogspot.com/

    April 1, 2008
    • lin #

      dok maksudnya ptt cara lain itu gmn y? saya juga ada rencana ikut ptt daerah balikpapan..thx atas infonya

      Januari 23, 2011
    • gak juga….gak ptt jg ada kejadian aneh2….lebh dahsyat lagi… orang kamunya dpt korban dari pejabat yang bloon!

      Maret 13, 2011
  17. teteh #

    ass.TS yang pernah ssatu stase:) inget kan ama ummu hafshoh….:)
    Alhamdulillah sekarang ptt gak diwajibin lagi, tapi selalu ditanyain tuh….ya enaknya sih kalo ada kesempatan gpp kali ptt aja buat jaga-jaga, soalnya peraturan selalu berubah……
    wass….

    April 5, 2008
  18. @teteh :)
    wah, gak nyangka teteh udah nyampe di sini….
    bener teh, peraturan kita selalu berubah, kayak bunglon…
    he…he…

    April 6, 2008
  19. om #

    Beneran nih..???
    Ayo TS, SEMANGAT….SEMANGAT….!
    Semoga kita diberi kemudahan oleh-NYa.

    April 8, 2008
  20. Dr dwi #

    Ga ada ruginya kok ptt didaerah pa lg..Kita bny dpt pengalaman medis yg bner2 seru..Yg mgkn ga kan didapat saat kita dkota..

    April 15, 2008
  21. kuncoro,dr #

    dear all TS
    Baiknya…gak usah deh..mikirin PTT dihapus ato tidak, yang penting ayoo … wujudkan idealisme masing-masing….yang ingin menjadi penerus Socrates ya..berjalan terus…kayak Che guevara juga boleh..konsisten kepada masyarakat yg membutuhkan kita bukan itung-itungan berapa modal berapa didapat…itu kapitalis namanya…
    betul kata Hary…rezeki takkan kemana…
    Aku udah paska PTT terpencil tahun 2004..di Kalsel(batola ) alhamdulillah gaji waktu itu 1,5 jt…cukuuuupp utk menyambung hidup mewujudkan idealisme…honor 6 bulan di RS dan coba-coba ke Swasta/dr.perush dan ikut PNS eh..ketrima di Banjarbaru (2006 )…tetapi stlh kulihat-lihat system birokrat yang banyak korupsi baik waktu dan uang kuputuskan tdk kuambil PNS-ku.
    Ingin belajar jujur di terminal coal dan membagi rejeki dengan melayani masyarakat yg rata-rata miskin..bahkan saya sampai dikomplain dokter setempat karena memberlakukan tarif terlalu murah 20.000/incl. obat per kunjungan. Bahkan plank praktekku sempat dirobohkan dan dibuang…tetapi keep going…justru masyarakat yang geram mencari siapa yg merobohkan…

    Insya allah jika kita berniat baik banyak yg menolong dan Allah tidak tidur….bukankah orang yang terbaik adalah orang bermanfaat banyak banyak orang….
    sorry kalau panjang…utk mengingatkan kepada Bapak Kita ” SOCRATES “

    April 18, 2008
    • Itu Betullll gak usah repot2>>>>menurut pandangan kasap mata harusnya dihapuskan kemudian buat penelitian masing2 kemudian ajukan hasilnya tunjukan kamu yang lebih hebat…
      di America makanya maju krn gak ada istilah ptt….klw gak mampu ya uda jgan jd dokter….

      Maret 13, 2011
  22. Ola #

    kakak kakak yang uda PTT, kami yang baru pelantikan dokter, nganggur ni…mo cari job kok susah banget ya..mana kompetensi bulan 5 lg, memperpanjang masa “PTT” (pengangguran tingkat tinggi) ni…hehe…

    April 23, 2008
  23. ale13 #

    TS yth,
    ptt penting ato ga itu tgt planning qta ke depan. Kalo mau sekolah lg dg modal cukup, mendingan lsg sekolah aja,max 2 th stl lulus dokter.Kalo mau cari kerja kaya’ di offshore, LN,perusahaan,PNS, pada teorinya memang ibu menkes kita telah berkata demikian, tapi prakteknya sering sekali itu dijadikan salah satu syarat/pertimbangan. apalagi bdsr pengalaman negara kita selalu berubah2 peraturan tgt siapa yang menguasainya.
    kalo saja menkes mau perhatikan nasib dokter-dokter baru dengan membenahi sistem penerimaan dan penggajian dokter PTT yang mansiawi, saya pikir itu juga akan meningkatkan tingkat kesehatan rakyat indonesia tercinta secara lebih merata.

    Mei 1, 2008
  24. AZRIL(BIBI) & HARRY(CROT)-FK UISU #

    haiiii teman sejawat sekalian, dr. Azril & dr. Harry…Kami fans berat program PTT, qt jgn nengok gajiny aj lah tp peluang untuk diskolahin pemerintah daerah jg ada kemungkinanny, kan lumayan skolah gratis.. soalny bnyk jg temen kami yang udah disekolahi dari daerah.. jadi buat temen-teman yang baru pelantikan dokter jangan pernah putus asa buat PTT, tp perjuangan yg paling berat itu adalah KOMPETENSI ny. Langakahi dl kompetensi baru bicara soal gaji..

    Mei 6, 2008
  25. @azril&Harry

    setuju,, dahulu saat pertama kali diadakan uji kompetensi kami-kami mengira bahwa itu sekedar melengkapi administrasinya aja atau dengan kata lain hanya main-main aja, nyatanya
    ada satu universitas yang hampir 90% dokternya gak lulus uji kompetensi, nah itu gimana tuh….

    disekolain? bener juga tuh… tapi bukannya yang udah jadi PE EN ES yang disekolain?

    Mei 7, 2008
    • gak penting pns>>>>>> yang disekolahin tetapi yang di tunjuk masyarakat dan dukungannya, seperti saya ambil SpB bukan kemauanku tetapi surat rekom dari suara massa krn mereka mempercayakan kpd kita itulah yang gratis…. dan yang berkeinginan boleh aja krn spt peptah tuntutlah ilmu sampai keliang lahat…

      Maret 13, 2011
  26. M2n #

    hallo bro, dimana mas harry sekarang, kayaknya sering sibuk didepan letopnya dari pada praktek hehehehe, kalo ada bocoran lowongan pekerjaan bisa dibagi ma temanmu yang baru selesai satu ini

    Mei 22, 2008
  27. radja #

    to TS dan rekan2 lain serta adik2, jgn terlalu menganggap PTT no 1, saya banyak punya senior,se angkatan, dan adik kelas yang berkarir di swasta (tanpa PTT), ternyata dari karir dan kesejahteraan lebih baik dari saya yang menjadi PNS di salah satu instansi swasta, so yang sekarang difikirkan ke depan adalah bagaimana caranya agar kita lebih kreatif lagi dalam mencari rejeki yang halal dan dalam mempertahankan idealisme kita melayani masyarakat(yang bergerak di bidang yankes).Yang ingin saya usulkan adalah bagaimana jika dalam kurikulum kedokeran di negara kita dimasukkan pendidikan manajemen dan kewirausahaan,sehingga nantinya kita tidak terpaku hanya menjadi dokter ansicht saja, tapi mempunyai jiwa entrepreuneurship yang tinggi dan berani aktif dalam bidang apapun, (liat saja alumni ITB , 90% berani menjadi orang swasta dan wiraswasta)

    Mei 25, 2008
  28. AFA #

    whaaa…bner2 kok negara kita ini aneh, PTT sudah ga diwajibkan tapi bener kata TS diatas kalo mo ngapa2in masi ditanyain status PTT nya. saya lulus 2007 akhir, sempet nyoba mo PPDS langsung di Surabaya (dg pikiran bs hemat umur tanpa PTT)…tapi apa daya ga ketrima dengan kemungkinan alasan pra PTT+kalah saingan sama anak2 BOS yang notabene pra ptt juga…jadinya sekarang mulai berpikir untuk plan B nya, ikut PTT entah itu pusat, daerah, atau cara lain, yang penting status kita sudah terhitung pasca PTT untuk bekal sekolah lagi…saya setuju dg TS Ale13: kalau punya modal cukup, mending langsung sekolah saja, itu juga disarankan oleh hampir semua dosen2 dulu….
    yah mari berdoa bersama,apapun keputusan kita (PPDS,PTT,Karier Swasta), semoga kita semua para dokter di Indonesia mendapatkan penghidupan yang layak….AMIEN

    Juni 3, 2008
  29. Dr. Ferry Parluhutan Sirait #

    Saya telah melaksanakan PTT saya dengan sukses dan lancar, serta dengan kenangan yang indah. jujur saja saya katakan bahwa bangsa ini telah memperlakukan para dokter PTT seperti ” BINATANG ” dengan standar gaji yang ” SUPERKONTET ” Lalu kalau saya ditanya apakah PTT bermanfaat ? saya akan menjawab : SANGAT, SANGAT,SANGAT BERMANFAAT. hanya janganlah para dokter itu diperlakukan seperti SAPI . Belakangan ini saya mendapat PENCERAHAN ” ternyata bangsa ini dibangun atas semangat juang para DOKTER seperti : Dt. Wahidin, Dr Sutomo, Dr. Cipto Mangunkusumo, Oh….RUAR BIASA, Ternyata para dokter itu tidak hanya pintar menyuntik pasien, tapi juga pintar MENYUNTIK SEMANGAT rakyat Indonesia untuk mau bebas dari penjajahan. Saat ini Saya Malas dan sudah capek untuk mengkeritik, karena toh mereka mereka BERMUKA BADAK, BERHATI IBLIS . Lebih baik bermuat yang kecil kecil tapi ada manfaatnya bagi orang lain. Bagi teman teman yang sudah praktek dan sukses jangan lupa membina lingkungannya. Bagi teman teman yang lagi PTT, TERUSKAN PERJUANGAN MU Nak!!!
    Salam Hangat dari saya :
    Dr. Ferry Parluhutan Sirait
    HP. 08161377023

    Juni 13, 2008
  30. dr.coky #

    Betul bang, sepertinya para dokter nih yang bisa membereskan bangsa kita yang lagi berantakan, yang lainnya pada mikiran jabatan doang. kapan kita bang demooooooooo lagi

    Juni 16, 2008
  31. dr. kimura #

    BBM naik , angkot pun ikutan naik dan gaji PNS pun disesuaikan ikut naik dan semuanaya ikut naik apa gaji dokter PTT tidak dinaikan juga, saya PTT dipapua barat derah terpencil dengan gaji hanya 1.5 jt insentif tdk ada pusat dan dearah , untuk makakan aja sudah habis itu belum untuk yang lainya dan untuk pulang aja beli tiket pesawat tidak bisa, bagaimana bu menteri atau pemerintah mau merangsang para dokter untuk PTT sedangkan semua hanya iming2 saja, sedangkan SMB jadi syarat untuk mau praktek dan sekolah lagi ,memang benar dokter itu sapi perahan, habis manis sepah dibuang itulah kita para dokter, sudah berjuang di terpa badai ombak dan berjalan melintasi gunung,
    salam dari dr. kimura

    Juni 23, 2008
  32. drg YLA #

    di luar setuju atau tidak setuju.sy melihat byk manfaat yang didapat jika ikut ptt.memang diliat dari gaji yang didapat memang sangat kurang.tetapi dengan ikut ptt apalagi didaerah dengan fasilitas dan pengetahuan masyarakatnya yang minim tentang kesehatan, kita akan dapat melihat betapa kita sebagai tenaga kesehatan sangat dibutuhkan di tengah – tengah mereka.memang semua membutuhkan kesadaran dari kita sendiri untuk mengabdi ke masyarakat..dari drg yang ptt di madura

    Juli 1, 2008
  33. dr Hanny #

    aq ikut ptt cara lain, selesai jan ’09,trus kluar permenkes 512/2007. apa berarti aq bisa cabut dari tpt ptt nya skrg? trus dapat surat keterangan PTT nga y?

    Juli 2, 2008
  34. jangan salah buat teman-teman sejawat… persaingan semakin sulit dan lapangan kerja dokter pun mulai menjadi rebutan…

    bahkan ada beberapa sejawat kita yang telah putus asa, tidak diterima di rumah sakit manapun dan gagal msuk PTT baik desa maupun kota

    jalan terakhir bagi mereka adalah menjadi TKS -tenaga kerja sukarela- yang tidak digaji sama sekali dengan harapan bakal diangkat menjadi PNS…

    kasian sekali nasibmu dokter…. sudah kuliah lebih dari lima tahun, dan berakhir sebagai seorang tenaga kerja yang menengadahkan tangan mengharap diberikan gaji yang tak seberapa

    Juli 3, 2008
    • semua itu kembali pd dirimu….. gak ada yang susah klw ada yg gampang….beri nasihat temenmu jgn harapkan yg namanya ptt ataupun pns,,,,

      Maret 13, 2011
  35. Sylvia #

    Apa peraturan ini juga berlaku untuk dokter-dokter lulusan sebelum 2007?
    Ataukah dokter-dokter yang lulus sebelum tahun 2007 ini wajib PTT?

    Juli 7, 2008
  36. SENOAJI #

    DI halteng maluku utara dan sekitarnya masih banyak peluang,silahkan dicoba.tapi saya sudah muak dengan kelakuan kapuskes pulau gebe yang tidak meneruskan hak_hak pekerja pkm

    Juli 10, 2008
  37. richardo #

    jadi kak, buat saya yg ms duduk d semester 2 gmn ya?
    (slain blajar, blajar, n bljr…..wew…)

    Juli 12, 2008
  38. GAnTenG #

    slm hangat buat para sejawat,,,
    sy PTT bulan juni 2008,, buat yg pada mau gabung PTT spertinya musti siap2 uang yang banyak buat awal2 hidup di daerah antah berantah,, secara pada awalnya manis dibibir,, kenyataannya tdk sama sekali,, mulai dari uang saku ke daerah tersebut yg minim,,sampai ternyata sambutan dinkes setempat cuma sampai di propinsi,, itu pun engga jelas,, ditambah gaji yang telat pembayarannya,, bayangkan kalo kita tdk punya tabungan yang lumayan buat nambal biaya hidup disana,,,

    saran… sebaiknya kalo pilih kriteria tempat PTT sekalian yang ST,, karena T dan ST enggak jelas pada kenyataannya,, T dan ST enggak terlalu berbeda,, sama2 susahnya,, dan masalah insentif daerah juga g ada… kalo T gaji 1.5jt,, habis deh hari gn buat makan di luar jawa,, kalo ST gaji 1.730jt + 5jt (dipotong pajak 7.5% — 4.625jt) itu masih lumayanlah,, ada yang bisa ditabung,,

    trus jangan lupa,, diliat di propinsi itu memberlakukan jaminan kesehatan atau engga,, kalo iya,, siap2 kerja bakti y,, kita engga’ dapet apa2 dari Puskesmas,, kecuali ada pasien diluar jam dinas,,

    tapi,, gimana2 inilah hidup,, musti memilih,, dan kalo sudah memilih y laksanakan sesuai konsekuensinya aja deh,, yang penting berdo’a.. sukses buat yg mau gabung PTT… enjoy aja.. hehehe..

    Juli 31, 2008
  39. sang diplomatis!!! #

    woi bacot bae….

    ngomong kalo gaji PTT tuh kurang!!

    inget..pengabdian seorang dokter lebih penting daripada sekedar uang!!

    kl gak mau susah2 bantu orang2 di pedalaman atau di kampung2 mending berenti jd dokter aja deh!!!

    kasihan gue liat lo semua…..selalu mengeluh pada kenyataan!!!
    banyak bacot,tp gakmau kerja!!!

    Agustus 17, 2008
  40. hai T.S…
    hardy LAMPUNG mau tnya nich…..
    sebelum kompetensi,bsa pa gak kta daftar p.t.t daerah??
    THANKS.

    Agustus 22, 2008
  41. A.W.Putra #

    Ass T.S semua

    Aq dokter lulusan Maret 2008. baru keterima PTT Pusat untuk periode September 2008 ini di Prov.Jambi. Alhamdulillah bisa keterima, karena rasio yang diterima dgn yang ga 1 : 2. PTT itu menurutku penting lho. Banyak hal yang nantinya kita dapat. Kalo aq sih rencanaya cari ilmu dan cari aman dulu. PTT itu cuman setaon (bahkan ada yg cuma 6 bulan). Kalo 2009 Menkes nya ganti peraturan dan ngewajibin PTT lg, yg ga ambil PTT skrg pada mao ngomong apa… Sembari PTT di daerah aq nyambi nyari info penerimaan dokter PNS dan kesempatan disekolahin. Menurutku kalo mau jadi aparat pemerintah pilih kerjanya di “paket-paket” pemerintah aj dech. ga usah jauh2. Krn byk yg udah lulus dokter 3-4 tahun yg lalu msh jg daftar dan ikut PTT. PTT kan “paket” nya DEPKES. kalo soal gaji itu relatif.. so.. terserah TS aj deh..

    Agustus 24, 2008
  42. ismet #

    Salam kenal untuk semua teman sejawat….alhamdulillah PTT cara lain dapat saya lalui walaupun tantangannya tidak mudah….PTT ini sangat bermanfaaat untuk mental kita sebagai dokter yang baru lulus..bertemu dengan bermacam-macam orang serta adat istiadat yang sangat jauh berbeda….walaupun dari segi pendapatan tidak menguntungkan untuk sebagian dokter PTT, sangat tergantung dari kejelian kita membaca peluang……saya menyarankan teman sejawaat yang baru lulus…segera ber PTT….walaupun sekarang sudah tidak diwajibkan…….sekarang dengan bekal PTT cara lain ..alhamdulillah lebih mudah menghadapi masalah-masalah yang timbul dalam praktek terutama berhadapan dengan berbagai macam pasien…semoga bermanfaat…….

    Agustus 27, 2008
  43. ada bagusnya kita itu ikut ptt.krn tanpa ptt kita gak tau apa2 atau pengalaman.karena dengan ptt kita jadi tau tentang penanganan klinis dilapangan yang tidak kita dapatkan disaat co-ass.

    September 28, 2008
  44. TauBellayya_battu_RiMangkasara' #

    hellooo…
    aku baru neh… salam kenal aje…
    Kawan-kawan sejawat pada bingung bicara gaji. tapi kok jarang yang bicarakan kinerja kita dokter PTT di t4 TUGAS? ayo dong !!!

    Aku juga pengen cerita dikit.
    Sekedar info neh… beberapa oknum kawan-kawan sejawat kite2 (khususnya di MAluku Tenggara Barat), tauknya hanya ngambil gaji doang tapi kerja ogah… capee dee’
    Trus Dinkesnya nutup mata… JAdinya seperti ga ada aturan untuk dokter PTT kapan boleh libur, kapan izin dan berapa lama…

    akhirnya aku jadi ikut2an malas juga.

    Ikut PTT mau ngapain yaa?? cuman pengen senang2 aja dengan ngantongin duit pemerintah doang yang notabene berasal dari duit rakyat juga ATO pengen bekerja dan di gaji sesuai pekerjaan yang kita lakukan… gimana neh kawan2 !!!

    Oktober 7, 2008
  45. Dokter PTT #

    DEPKES BANGSAT!!!!!

    Oktober 11, 2008
  46. radja #

    bangsa kita nggak perlu dokter, untuk meningkatkan tingkat kesehatan, hanya perlu mantri,perawat, dan bidan, untuk kasus2 penyakit yang lebih sulit rujuk saja ke pakar pengobatan alternatif, dan dukun patah tulang, dan dukun2 yang ada di seantero nusantara,…

    Oktober 11, 2008
  47. Ingat lho ntar klo RUU KEPERAWATAN udah deal di DPR mau jadi apalagi dokter di negara ini?mereka berhak praktek yang hak’nya nyaris sama dgn dokter..maklumlah dinegara ini perawat sedang sakit hati dgn dokter!!semua ingin bertindak jadi dokter tp cuma perawat..perlu batasan yg jelas antara wewenang perawat dan dokter,karena memang jurusan itu yg meraka ambil!!well sekali lagi buat teman2 dokter jgn pernah nyerah walaupun para perawat sekarang lg ngelunjak..keep fight ok!buat ibu menkes terhormat mohon buat aturan wewenang di antara dokter&perawat yg jelas,walaupun S3 perawat tetap perawat!!

    Oktober 16, 2008
  48. dr.r-teee #

    setujuuuu… iya ni, semua pengen jadi dokter. Sebenarnya perawat2 ga nuntut aja mereka dah jadi seperti dokter. Coba deh liat di desa2 mereka kan dah praktek sendiri, malah ga di desa aja, di kota juga ada, kalau ada apa2 ma hasil prakteknya baru dibawa ke dokter.
    Seharusnya bu menkes buat batasan yang jelas antara tugas dokter dan perawat.

    Oktober 16, 2008
    • Iin #

      yup,, klo gitu lbh baek jadi perawat donk,, lbh menguntungkan dari sisi modal ssi prinsip ekonomi,, yaa knyataan bidan jg ‘dah ngobatiin, apotik kasih obat antibiotik…

      Oktober 13, 2010
  49. Chandra, S.Ked #

    Makanya ga usah jadi dokter..
    ngapain jadi dokter bayar sekolah mahal-mahal, belajar susah-susah, hidup tidak enak,..

    Mending jadi juragan usaha Franchise aja, tinggal byr ratusan juta (daripada daftar sekolah dokter) bisa dapat uang byk tnp keringat byk.. tnp resiko dituntut.

    Ato jadi anggota dewan aja, tinggal ngemeng-ngemeng, duduk di rapat, trz terima uang..
    Lgs ke toko aksesori mobil, beli velg 20″, audio, beli baju impor, bli sepatu impor.. Guess, LV, DKNY, ZARA, dll.
    enak khan??

    jadi dokter, sekolah lama, digoblokgoblokin, gaji kecil n kdg telat, tidur tdk tenang/dikonsul swktu2.
    Koq ya masih banyak yg pengin (anaknya) jadi dokter?
    Apa krn biar mudah cari kerja?

    ketik reg_weton kirim ke 1313
    kmu tidak cocok jd dokter, Nak. cocoknya jd budak..

    Oktober 18, 2008
    • Tia #

      .. masalah na para ortu n lain na gak tau info seluk beluk dokter secara mendalam,, tau na khan mereka bayar mahal waktu berobat ‘ma dokt yg sukses ( n ga diliat jg sie rincian kuitansi na, jasa dokt na tu brapa ), eh jadi dokt dech,, mo putar balik yach gak mkgn,, untung skrg ada internet jadi ngebantu khan cari informasi, kenapa gak diSURVAI yaa,, dokt sukses, biasa aj dan yg nyesel.. hehe.. mo gak mo knyataan na skrg yaa tergantung masy mo berobat kmana.. opps..

      Oktober 13, 2010
  50. dr. PuTriA #

    Ayo semangat… bentar lagi pemilu and ganti pemerintahan, harapannya sie ganti kebijakan yang lebih memanusiakan dokter…dah kuliah 7 taon masi az ujian kompetensi pilihan ganda. Padahal waktu koass kita diuji profesor…wah gi,ana niy…???

    Oktober 20, 2008
  51. dr. boy #

    ketik REG primbon… kirim ke 080910…
    kamu tidak cocok jadi juragan becak, kamu cocok jadi dokter…

    mari kita bagun negeri ini dengan semangat dan tekat yang BULAT…
    YA… BULAT…
    tetap semangat..
    SEMANGAT BULAT…

    sebenernya topiknya apaan sih?
    maap ya cuma numpang lewat..

    SEKEDAR PENYEGARAN BUAT PARA DOKTER INDONESIA..

    Oktober 21, 2008
  52. dr. netta #

    aq sekarang lagi ptt cara lain di sebuah RS pemerintah di jawa timur. menurutku ptt disini sejauh ini menyenangkan. gaji dengan satandart 1.2 juta dipotong pajak plus uang jasa,farmasi,jaga. cukup layaklah untuk hidup.Walaupun itu aq punya sampingan kerja lain selain dokter(hidup berdagang…he3)
    persoalan diatas tidak akan terselesaikan jika sistem dinegara ini tidak pernah diganti, meskipun ribuan orang jadi menkes kalo sekulerlisme yang diagung-agungkan indonesia tetap aja menderita, tidak cuman dokter aja.
    prinsip mereka dengan APBN yang sekecil-kecilnya dengan harapan output tingkat kesehatan setinggti-tingginya. apa ya mungkin to jeng Siti Fadilah Supari.
    hidup di iklim kapitalisme tidak ramah semuanya di ukur dengan materi. sebenarnya kalo kita berdialog dengan hati kecil kita apakah benar harta adalah makna kebahagian tertinggi kita???apakah kita tidak bahagia seandainya pasien yang kita raawat dengan ikhlas lewat masa kritisnya, apakah tidak ada yang lebih nikmat jika pundak ditepuk degan hangat ketika engkau sekedar menyempatkan sedikit waktumu untuk mendengar keluh kesah mereka???
    Upps…saya mesti juga banyak belajar. BTK

    Oktober 21, 2008
  53. SATRIA #

    ptt itu cuma buang-buang waktu, walupun intinya pengabdian terhadap masyarakat, masyarakat memang dapat pelayanan dari kita , tetapi penghargaan dari pemerintah tidak ada. hanya dibayar 1,3jt, mana bisa hidup dgn anak 2. gaji baby susterku aaja 1 jt. aku sdh ptt spesialis 2,5th tapi jasa medis dan jasa tindakan tidak pernah keluar. untungnya aku bisa cari uang di rs swasta .akhir setelah kupikir dan kutimbang aku tdk melancutkan pttku yg sisa 1/2 th. sayang sih, tapi itulah keputusanku. biarlaah para pejabat struktural itu mendapatkan hidayah dari ALLAH SWT.

    Oktober 28, 2008
  54. wita #

    menurut sy, gaji itu nomer 2, mungkin krn sy belum merasa perlu apa2, sy dpt 1 jt per bulan..

    Oktober 31, 2008
  55. woyoo,, saya awam sama dunia kedokteran. tapi baca komen2 diatas tentang pengabdian, segala tetek bengeknya dan kecilnya gaji yang diterima, koq bikin saya merinding ya? ternyata jadi dokter ngga seenak dan semudah yang saya bayangin! :( yang pada sabar aja yah. hingga ada yang bisa mengubah sistem dan memperbaiki anggaran kesehatan di republik ini..
    saya yakin satu hal pak pak dan bu bu dokter, boleh gaji kecil, fasilitas ngga nyaman, tapi kelak senyum dan pengabdian anda pada masyarakat berbayar manis di hari akhir nanti.. semoga.
    Cheers, HYW

    November 4, 2008
  56. SAPA SURUH JADI DOKTER???????
    KALIAN SEHARUSNYA BANGGA JADI DOKTER,, BANTU MASYARAKAT DENGAN ILMU KALIAN PAHALANYA LEBIH BESAR JANGAN MENUNTUT GAJI YANG BESAR…KERJA AJA BELUM UDA MINTA GAJI YAMG BESAR SAYA SANGAT PRIHATIN DI OTAK KALIAN HANYA ADA UANG-UANG DAN UANG..KALO KALIAN MAU GAJI BESAR JADI ANGGOTA DPRD AJA MASIH BANYAK MALLPRAKTEK DI INDONESIA KARENA APA??? KARNA SISTEM PEREKRUTAN MAHASISWA KEDOKTERAN YANG SYARAT KKN.
    SAYA SANGAT MENGHARAPKAN DUNIA KEDOKTERAN KITA LEBIH MAJU

    November 15, 2008
    • mutung #

      buat pengkritik dokter oh dokter. aq sdh capek dan gk jd dokter lg kuliah sampe eemester 7 anda bisa ngomong gitu krn anda gak pernah jd mahasiswa kedokteran!

      Januari 16, 2011
  57. dr ujung pulau pantar #

    saya pernah PTT selama 1 tahun sebagai dokter umum di daerah sangat terpencil di NTT-Alor.. untuk mencapai puskesmas sya butuh 6-7 jam dengan perahu motor kayu….
    PTT menurut saya sangat baik, karena di sana banyak sekali masalah yg membutuhkan penanganan dokter ( terutama dengan pengetahuan lebih dan baru ) seperti masalah TB, gizi buruk, kusta, malaria……. Banyak sekali pengalaman baik suka maupun duka yg pasti saya jamin menguatkan kita sebagai dokter dan tak terlupakan seumur hidup..
    Masalah gaji saya rasa pemerintah sudah cukup mengakomodir.. dengan insentif 4,75 jt plus gaji 1,7 tiap bulan saya rasa cukup..
    memang kadang gaji telat…. Tapi masyarakt kecil punya hati yang besar….. saya jamin tidak akan kelaparan atau menderita karena lapar di tempat tugas…. karena mereka sangat perhatian dan senang kita ada disana..
    Tapi ini pilihan…………….. Jadi silahkan memilih ya

    November 19, 2008
    • nia #

      semangat,,,
      salut nbangga dgr ne ^_^

      November 10, 2010
  58. Dr. Pembangkang #

    5 tahun kuliah!!! 2 tahun Coass!!! Setelah lulus di tempatkan di ujung2 pulau dan kalo bisa di berikan gaji sedikit mungkin!!! Wew!!! Dimana letak Keadilanmu Monyet!!!! Emangnya kami ini sapi perahanmu!!! Memang dokter itu kerjaannya mulia!! tapi bukan berarti tidak boleh mendapatkan hasil y mulia!! buat pengkritik dokter oh dokter!! memang MONYET kau!!! Supir y tamat SD aja bisa berpenghasilan 5 juta!!kenapa kami dilarang berpenghasilan seperti itu???

    November 20, 2008
  59. one of our guys #

    Halou semua!!!
    Sy dah pernah ngerasaiin ptt depkes pusat krit sangat terpencil prop sulbar kab mamasa selama 1,5thn. Just sharing my experience dari segi + and – secara ringkas.
    POSITIP: dpt pengalaman n pencerahan mau dibawa kemana ini hidup, krn betul2 melihat ‘reality’ hidup masyarakat indonesia dibwh kriteria layak, jd mikir ‘betapa berharganya hidup kita apalagi jd dokter yg btl2 jd dokter buat mereka’.
    NEGATIP: sbgn besar krn birokrasi yg koru… tiiit dr tingkt atas sd pkm, kena deh semua dr masalah gaji yg srg telat dan kalo diuruspun rumit, krn saking bagusnya kerjasama tingkat tingginya n laporan2 fiktif…nya, jps askes, operasional yg abis-abisin uang negara dll capek deh,apalagi kalo kita tahu n mau ngelaporin malah dibikin n dicari2 kesalahan yg aneh2 n jd bulan2an laporan yg memfitnah ‘aneh bin ajaib’ tapi itu real guys, it really happen to one of our guys
    PESAN:kalo tertarik ptt depkes, siapkan mental n fisik dulu, hidup tanpa listrik, bisa renang untuk daerah kepulauan, pokoknya siapkan bekal cukup sblm bertanding.
    KESAN:’new experience n the result is new way life perspective’ jgn takut, sekolah lama kita ndak sia2, jd dokter msh byk untungnya drpd rugi. yg penting pintar memanfaatkan peluang yang ada. N mslhnya sy setuju, mmg dari dulu sd skr YAA BIROKRASI…
    Salam

    November 25, 2008
  60. tax mmuach! #

    ngemeng2 mamasa..
    skrg saya di t4in di majene
    tapi saya bukan dokter
    saya yg mungutin gajinya dokter (t4nya smua penghasilan si)
    hidup fiskus..!
    PEACE n SALUT bwat dokter
    itung2 kerjaan skalian investasi bwat akhirat nanti kan

    November 28, 2008
  61. AnGie #

    pilihan ada di tangan kalian masing-masing… dulu waktu masih sekolah gak pengen ikut PTT maunya langsung sekolah… tapi berhubung cape liat rumah sakit yang sama terus dan akan dipenjara lagi dalam waktu yang lebih lama makanya aku PTT di SoE Kabupaten Timor Tengah Selatan NTT, sekarang malah ambil PTT lagi di Minahasa Induk Sulawesi Utara… seru sich…. tapi ini untuk masa terakhir… tahun depan harus masuk sekolah… udah cape berpetualang…. tapi pasti banyak kenangannya koq… siapa yang sangka di NTT aku bisa mengerjakan banyak hal yang gak bakalan bisa dikerjain dokter umum di daerah center pendidikan kalo dia bukan residen, supervisiorku ngajarin SC, tiroidektomi, herniotomi/hernioraphy, bladder stone… seru karena aku jadi menguasai banyak bahasa…. bahasa daerahku, bahasa Indonesia, Logat daerah NTT, bahasa daerah Timor dan bahasa Inggris karena supervisiorku bule…. ada untungnya kan ikut PTT…..

    Desember 3, 2008
  62. alj #

    ptt…patah tulang tu…
    bisa patah tulangku
    setuju bgt dah
    ptt dihapuskan…

    Desember 11, 2008
  63. wido #

    kalau bukan begitu namanya bukan indonesia…makanya kalau milih pemimpin , pemimpin yang berani untuk miskin

    Desember 13, 2008
  64. Dengan sedikit kreatifitas, PTT membuat saya jadi KEPALA Teri. Menjadi masyarakat kelas atas. Dari pada sebelum ptt. Hanya jadi budak dan kacung, sekedar menjadi EKOR Paus. Jadi buat ts yang belum ptt, segerakanlah dan kreatiflah, maka uang (halal) dan kesenangan akan datang.

    Desember 28, 2008
  65. dr. diana & dr. sulastri, kab : parigi moutong, SULAWESI TENGAH #

    menurut kami PTT sangat..sangat..dan sangat perlu.disana kita banyak dapat pengalaman yang tidak kita dapat seandainya kita berada di kota.kami saja masih empat bulan PTT, tapi sudah merasakan manfaat PTT.bayangkan..ketika menghadapi pasien yang kasusnya “aneh” kita dituntut untuk memutar otak untuk menolong pasien itu dengan sarana dan prasarana yang sangat minim.selain itu, kita juga diajari untuk lebih mandiri, karena di satu kecamatan cuma ada 1 dokter. jadi, sebenarnya pnting untuk melatih menjadi seorang dokter yang berkwalitas, paling tidak menjadi seorang dokter yan berani mengambil keputusan. tapi, di samping itu memang gaji dokter PTT sangat minim, khususnya dokter PTT di daerah Terpencil. jadi kalau bisa seh, kesejahteraan dokter PTT harap di perhatikan.
    untuk dokter-dokter yang baru lulus jangan takut untuk PTT, nanti kalian akan rasakan nikmat dan manfaatnya buat masa depanmu sebagai dokter.Buat dokter-dokter yang lagi PTT semangat terus Ya…!!

    Januari 3, 2009
  66. asna #

    dear: dokter2 PTT

    sabar ya pa doc n bu dog…..eh salah bu doc…..

    stelah aq baca smua coment docter PTT kok ga ada yang bersyukur ya jadi dokter…..untung aq bukan docter…..hahahaha…..

    smile……

    Januari 6, 2009
  67. Caraka@Gresik #

    dear all TS,

    ya,,, menjadi dokter yang baik harus diperjuangakan dengan sikap “satria” dan “wigati” dalam ilmu ke’manusia’an ini.
    “satria” : sikap ini ditunjukkan dengan welas asih, sabar, adigung adiguna …..
    “wigati” : penuh sikap perhatian dan mau belajar dari pengalaman..

    aku pun ga pernah punya bayangan harus bernasib ini…
    terbawa oleh kemauan Ortu dan BOOM…. terjadilah…

    tapi ini sebuah Journey of Life… yang membawa kita pada PENCERAHAN HIDUP…

    Semangat Kawan….!!!
    Pilihlah Partai yang Bisa perjuangkan Kesejahteraan Dokter….
    tapi masih belum ada yang angkat issue itu kayaknya,,,, hehe…

    Keep on Fire!!!

    Januari 8, 2009
  68. panca #

    dear all,
    tetap semangat..??!! :I
    heboh n ribet dengan PTT..??
    kasi tw dunks syarat2 PTT kategori T or ST.. (plisss…..) Qt mesti ke DEPKES ato ke DINKES daerah masing2..??
    cz meski katana itu info… keputusan or kebijakan PERMEN ato apalah… pie’ nyatana lom “tersosialisasi” dengan baek…
    buktina… lowker bwt dr. or drg. di beberapa RS swasta ato negri skalipun tetp nyantumin PTT sbg syaratna…
    btw, thx bwt testimoni na stidakna bisa jadi gambaran hidup slama PP ntar….

    Januari 16, 2009
  69. reza #

    bat kawan kawanku sejawat tap semangat ya

    Januari 25, 2009
  70. Fahmi, MD #

    ayO PTT…..!!
    Mau di laut kek, hutan kek,gunung kek… asal bs makan, bs nabung, tetep sehat jasmani rohani!! Knp nggak??!!
    Sy blm PTT sih, tp mdh2an april ini bs brangkat PTT.. walau pun sampe skrg blm tau milih daerah mana..hehehe… ada saran kah??
    Wass…
    Profesi kita memang bergerak di bid sosial..
    Tp bkn berarti kita tdk berhak mendptkan kesejahteraan yg layak..
    JD buat Orang2 diatas yg bilang dokter2 ini ribut masalah uang.. wajar saja lah… emang nya Kamu ga suka uang??? hahhahaha… Piss

    Februari 12, 2009
  71. Fahmi, MD #

    ayO PTT…..!!
    Mau di laut kek, hutan kek,gunung kek… asal bs makan, bs nabung, tetep sehat jasmani rohani!! Knp nggak??!!
    Sy blm PTT sih, tp mdh2an april ini bs brangkat PTT.. walau pun sampe skrg blm tau milih daerah mana..hehehe… ada saran kah?
    Profesi kita memang bergerak di bid sosial..
    Tp bkn berarti kita tdk berhak mendptkan kesejahteraan yg layak..
    JD buat Orang2 diatas yg bilang dokter2 ini ribut masalah uang.. wajar saja lah… emang nya Kamu ga suka uang??? hahhahaha…
    SALAM DAMAI BUAT SEMUA
    WASS

    Februari 12, 2009
  72. ivan setiawan #

    ass,,,duh pusing deh gw dari td ngomongin duiiiit melulu,,,,
    Allah maha kaya,jangan kira kita cape2 jd dokter itu g ada itungannya,mungkin d dunia kita merasa serba kekurangan,tp dengan hidup serba kekurangan ini sebenernya qt memiliki tabungan yg ta ternilai harganya d akhirat sana,yaitu pahala yg qt lakukan untuk membantu org lain,kuncinya yaitu ikhlas dalam melakukan segala bantuan yg qt berikan bwat orang lain,,,,
    bukannya gw so munafik,gw pun perlu duit,tp bkn segalanya lah,yg penting minimal qt masi bisa membiayai diri dan keluarga lah,jg pernah banyak mengeluh,qt manusia yg d beri nafsu,dan g akan pernah merasa puas,qt selalu ingin lebih dr yg qt dapat saat ini,gaji sekian juta bwat qt mungkin kecil krn qt banyak bergaul dengan org2 berada saat qt kul d fk,qt tergiur dengan mobil yg suka d bw oleh tmn2 qt saat kul ato oleh dosen qt yg sering berganti2 mobil,dll
    tp coba liat org2 d sekitar qt ternyata masih banyak yang bwat cari makan aja susah,bwat sekedar beli susu ajah bwat anaknya susah,bayangkan klo hal ini terjadi pd qt,jelas qt hrsnya berujar penuh syukur kepada Allah SWT,krn qt masih d br kesempatan untuk masi dapat hidup layak d bandingkan dengan org lain yg hidup dlm kesusahan,untuk bs mengecap pendidikan d fk ajah qt hrsnya sangat2 bersyukur krn berapa banyak org yg ingin msk fk tp tdk kesampaian bahkan mungkin ada yg sampai stress,Allah akan mengangkat derajat manusia karena 2 hal : krn ilmunya dan karena keimanannya,bukan karena kekayaan yg qt miliki.Mari liat lah ke bawah jg trs melihat ke atas,bisa2 qt tersandung,,,

    Februari 14, 2009
  73. dr.Mu2 #

    Ptt ikutan aja khan buat nambah pengalaman,apalagi didaerah sangat terpencil, ntar qt bs cerita2 ttg suka dukanya didaerah yang serba terbatas.kita jgan munafik hidup itu butuh duit,tp butuh jg pengalaman.

    Februari 20, 2009
  74. de-er-ge ayu #

    pancen nasib dadi wong pinter tp g duwe duit.dadi kudu banting tulang sekolah tenanan,msk fkg murni g pake sogokan.kuliah dgn uang pas2an 600rb jatah sebulan.nombok sana sini gali lobang tutup lobang dg sesama tmn yang sm2 g punya uang.berangkat ke rsgm jam 7pg,siapin alat,rebutan dental unit,jemput pasien di desa perjalanan PP 45mnt,sampe klinik jd pelampiasan dosen2,teknisi ,admin,pul jam 14.30 kaki panas,pegel,hati merana,bingung kejar requirment,jam 16.00 ke cari pasien lg nyiapin untuk bsk,mlm ptr otak bikin renc u bsk.yg menguatkanku adl STLH LULUS AK AKAN JD ORG SUKSES,BYK UANG,BJ2 BGS,G MIKIR UTANG.teryt slth kerja ya baru gini2 aja.kalah psar sm dr senior.STRESSSSSS mikir utang g lunas2.Ya ampuuun……

    Februari 23, 2009
  75. AnGie #

    Dear TS… mohon bantuannya
    Sekarang saya sementara PTT di Kabupaten Minahasa Sulut TMT 1 September 2008, rencananya mau mengikuti tes PPDS 1 bulan April, salah satu kelengkapan berkasnya adalah persetujuan dari Dinkes.. Nah mereka tidak mau mengeluarkannya dengan alasan harus selesai masa PTT dulu… padahal rencana masuk spesialisasinya nanti Januari 2010 (selesai PTT Agustus 2009)… Seingatku ada permenkes or SK dari Menkes kalau dokter PTT setelah 6 bulan masa kerja bisa mendapatkan surat keterangan dari dinas untuk keperluan melanjutkan studi… Saya butuh bukti tertulisnya untuk ditunjukkan ke Dinas, kalau ada buktinya baru mereka mau memproses berkas saya…

    kalau ada yang tau bisa informasikan ke medi4christ@yahoo.com
    thanks atas bantuannya

    Februari 25, 2009
  76. nora #

    ikut ptt buat apa sihh…..?? sekedar cari buat syarat? cari makan? pengabdian? ilmu?
    1.SEKEDAR SYARAT: ambil yg 6 bulan without any questions ‘why?’
    2.CARI MAKAN: kl cm asal kenyang cukup, kl pengennya byk kyk iklan2 di tv kurang booowww!! kudu pinter2 nyambi cari another income (yg halal tentunya..)
    3.PENGABDIAN: ikhlaaasss and mudah2an praktek pribadinya rame..!! TUHAN always watching u..
    3.ILMU: kl pun ada PTT smp ke negeri Cina, kejaaaRrr teruss..!!
    Kalo saya milih nyang no 2 & 3 ajaah…!! Emak bilang “makan gak makan kumpul..” laah kl yg ada cm angiin..??!!

    Februari 26, 2009
  77. GAJI GAK SESUAI DENGAN BIAYA KULIAH,dan juga per 3 blan baru dapat gaji

    Maret 3, 2009
  78. bener2 kerja rodi…..

    Maret 3, 2009
  79. dr.aris #

    busyet dikampung gue ampek sekarang belum ada tanda-tanda daftar ulang CPNSD, apakah bu Menkes masih berkenan membuka lagi PTT untuk tahun ini

    Maret 5, 2009
  80. Resa Anasto #

    ts2 semua, mengapa sih tidak PTT saja? Pengalaman saya ptt 2,5 thn di sangan terpencil di flores kok senang ya? Padahal saya dokter pertama di tempat itu. Gaji pokok 1,7, Insentif pusat 5. Insentif daerah 1. Trus mikir lagi kan, kenapa nggak praktek pribadi saja, walau di puskes ada obat tapi kan sangat terbatas, wong efedrin saja sering habis, yang bertahan ya paling Bcomp to. Jadi belilah obat di surabaya. Trus mikir lagi, kenapa nggak buka rawat inap saja, karena puskes saya puskesmas rawat jalan. RSUD terdekat ya 100 km, mana jalannya sering putus karena longsor. Ya sudah pesen lagi infus set, abbocath, dll-nya dari surabaya. Angkut sendiri dengan motor trail dari kota terdekat (100km lho) jadi mirip pedagang keliling begitu. Eh, kok rame juga, sebulan bisa dapat 5 jt-an dari begitu2 saja, walau ya penuh resiko juga itu angkut2 barang, sampai beberapa kali masuk sungai dan jatuh segala karena jalan licin. Jadi sebulan ya minimal bisa 11 jt-an. Itu saya dengan status masyarakat sangat terbelakang, ketemu dokter ya baru saya, nggak ada perusahaan tambang, pabrik2 segala. Jadi pada dasarnya saya mikir, yah kadang asal kita kerja bener, masayarat yang paling terbelakang juga menilai kok, mana yang berkualitas dan mana yg nggak. Walau ngak semua terbayar dengan uang ya, banyak tuh yg bayar dengan ayam kampung (ada 50-an ekor, kebetulan saya nggak suka ayam), kambing 3 ekor dan buah2an mah banyak bener di rumah saya yang cuma saya tinggali sendirian.
    Jadi kenapa nggak ptt saja? Putar otak dong, wirastasta. Dan buat org yang bilang dokter pelayan masyarakt yang nggak perlu mikirin uang. Tai kucing deh! Memangnya dokter makan tinggal jatuh dari langit, bensin buat kendaraan tingal isi dari SPBU, trus kalo sakit ke apotek tinggal nunjuk obatnya trsu pulang? Mikir dong! Sekarang sudah 2 bulan di jakarta lagi dan belum ada kerjaan. nggangur deh, hiks…hiks… tapi yah lumayan, 2,5 thn di daerah bisa ngumpulin 200jt-an kok. Kemarin2 ada tawaran beberapa RS, tau nggak mereka mo bayar berapa? 1,1 jt gaji flat senin-sabtu! Sinting g bilang! 1,1 jt di jakarta, di flores yang terpencil saja udah ngirit2 ini di jakarta? Ada juga yang nawarin RS gajinya 2,5 jt flat tapi semua STR ditahan biar nggak ada sampingan lagi. Aneh juga jika begini2 semua ya mana bisa sekolah lagi? Emangnya sekolah spesialisasi bayarnya pake pisang apa?

    April 2, 2009
    • nia #

      suka ceritanya,,
      terimaksih kaka,,,
      bisa tauinfo2nya??

      November 10, 2010
  81. dr.Fika-Sumbar #

    Yth.TS di seluruh Indonesia yang membaca situs blog ini…
    Saya butuh informasi mengenai “PTT cara lain”..bagaimana kedudukan PTT cara ini dan pengaruhnya terhadap PPDS nanti..
    Jika ada TS yang mempunyai info tentang ini, bisa dikirimkan ke email saya: fika_tri@yahoo.com
    Sebelumnya terima kasih banyak

    Sukses selalu dan senantiasa kita luruskan niat untuk mengabdi kepada masyarakat sebagai bekal hidup di akhirat kelak, InsyaAllah..

    April 4, 2009
  82. andee, dr #

    saya mantan PTT depkes 2000-2003, dulu gajian kecil dan telat terus. buat makan aja kurang kalo tidak dapat tambahan praktek swasta di rumah.dulu sih masih wajib PTT jadi aku mau gak mau harus ikut PTT biar bisa dapet SIP dari dinas kesehatan kabupaten. pernah nekat sebelum PTT buka praktek sendiri, he he nekat karena belum ada SIP, tapi alamak… laris banget karena lokasi ku strategis dan belum ada saingan.selama 6 bulan banyak uang . sehari bisa dapet 100 rb (gaji PTT masih 500 rb sebulan lho). sampai akhirnya ditegur oleh dinkes atas laporan mantri puskesmas yang praktek dekat situ. sialan tuh mantri.. padahal dia kan juga kagak ada SIP tapi bebas praktek sampe kaya. akhirnya aku mau gak mau harus ikut PTT biar bisa dapat SIP. walau untuk PTT aku harus keluar daerah. setelah selesai PTT I’m coming back. buat adik adikku dokter yang baru lulus/ mahasiswa , jangan putus asa. sekarang kan bisa ngurus SIP tanpa PTT. maka setelah lulus cari aja tempat yang strategis, urus SIP , tarif bersaing aja ama mantri sekitar. saya yakin kalian tidak akan kelaparan percayalah… gak usah mikir spesialis, mahal bikin pusing. jangan kalah ama mantri bidan di desa yang kaya kaya ya…

    April 6, 2009
    • nia #

      suka bgt ceritany,,,,

      mkch^_^

      November 10, 2010
  83. Fatah #

    Perlu kesjhateran adalah buat dr/drg PTT. Tapi yg kongkrit juga adalah amanh ofesinalisme. Memang antara kesejahteraan dan Tnggung jawab profesionalisme adalah dua hal yang beriringan tanpa harus saling menegasi. Sya tidak ingin bericara bhwa Nanti Allah yang kan memblasnya, Tapi Ikhtiar kita untuk menyampaikan trhadap birokrat itulah yang riil. Teman2 profesionalisme adalah amanah yg harus diemban…Tpi Kesejahteraan juga harus yang wajar..terutma kebijkan itu apakah relevan dgn zama. kalo Tidak ayo kita berjuang dan merubahnya mulai dari sekarang…

    Andi Fatahuddin, SKG, Drg (0811421142)

    April 14, 2009
  84. Monalisa Fitri Purnama #

    Assalamu’alaikum kakak2 & abang2 rekan sejawat!
    Haaloooo… ^^

    Pembahasan mengenai PTT kayaknya gak ada matinya, ada yang pro, ada juga yang kontra. Saya masih berstatus mahasiswa kedokteran di ujung pulau Sumatra alias Banda Aceh. Saya mau berbagi sedikit cerita mengenai pengamatan selama menjadi mahasiswa kedokteran di KOTA BANDA ACEH.
    Memang kuliah di kedokteran itu tidak semudah kuliah2 lain yang belajar pasti, akhirnya mendapatkan nilai pasti. Trus ada yang bilang, wah…enak ya di kedokteran gak ada skripsi… hmmm, mereka belum tau gimana perjuangan selanjutnya setelah mendapatkan S.Ked. Harus selalu “stand by” 24 jam bahkan 31 jam di rumah sakit untuk mengabdikan dirinya di masyarakat. Di Banda Aceh sediri yang nota bene adalah Ibukota sebuah provinsi, masih banyak masyarakatnya yang “terabaikan” kesehatannya. Malah terkadadang tidak dianggap bagi yang memiliki ASKES.
    Naaah…untuk di ibukota aja seperti itu pelayanan bagi masyarakat. Bagaimana dengan nasib masyarakat pedalaman? Mungkin lebih “tidak dihiraukan”.

    Ingatlah dengan Janji dan Sumpah Dokter yang kita ucapkan sewaktu yudisium S.Ked! Ingat juga perjuangan HIPOCRATES yang awal mula menciptakan lafal Sumpah Dokter… bahwa hidup kita memang sudah “diikat” dengan hidup manusia lainnya baik itu kaya ataupun miskin. Dan yakinlah sama janji Tuhan yang akan menolong hambaNya dari & dengan cara apapun apabila hambaNya tersebut dengan tulus & ikhlas membantu umatNya yang lain.
    Mungkin bukan lewat gaji yang memuaskan, tapi lewat hal2 lain yang tak akan tergantikan oleh uang sekali pun. Memang tak dapat dipungkiri hidup itu membutuhkan uang, tapi jangan hitamkan pikiran kita hanya untuk uang semata. Alhamdulillah kita bisa lulus & akhirnya tamat sebagai seorang DOKTER yang di mana orang lain tidak punya kesempatan seperti kita.

    Renungkan sejenak ilmu2 yang telah kita peroleh selama +/- 7 tahun selama menjadi mahasiswa Kedokteran, renungkan juga apabila orang2 pedalaman itu adalah saudara kita sendiri yang sangat membutuhkan “bantuan” kita.
    Rubahlah paradigma pandangan masyarakat sekarang yang menganggap para dokter sudah tidak kompeten lagi akibat banyak kasus malpraktek. Itu akibat ulah siapa? Bisa jadi ulah kita sendiri yang akhirnya “membenamkan” rekan sejawat lainnya yang notabene BAIK & KOMPETEN debagai dokter.

    Terima kasih buat kang Harry…terima kasih juga buat rekan sejawat lainya! Alhamdulillah jazakumullahu khoiro… AJKKh… ^^

    Juni 18, 2009
  85. ya ada positifnya kl ptt’saya dr thn 2005 bayangkan tua di ptt,ogah jd PNS!hanya akan masuk lingkara KKN,,enak ya dpt uang tmbahan dr pkms tp dak tau ya dr mana asalnya?hehehe..kl mau ya ikut saja ptt,seninya byk kasus,apalagi kl pemberian FDC(obt tbc)’sy br tau pas ptt kl dikuliah hamya rumus rhze dll,bgitu dipkms ga usah itung2 rumus,dah gt bs knal sm sjawat2 yg cantik2 n sesama jomlo,alangkah indahnya,makanya sy dpt jodoh disitu,lgpula malas back to jakarta,dirikan klinik sndiri alhmdlah pengghasilan diatas 20jt/bln,ada hikmahnya kl ptt n g jd pgawai negri,bebas tak terikat tp uang masuk terus tergantung mental,spiritual n byk silahtirahmi n onovasi.

    Juni 30, 2009
  86. mau ksh pngalamanlg,hehe emang dasar nasib untung ptt dah tuntas 5 th krn perpanjangan mau tau ga dimana?bknnya dipkms atw pustu tp ditaruh poliklinik polres hahaha,dpt gaji dr depkes plus dr polres plus motor sitaan yg jd hak milik hehe..plus nya lg sim a,b,c gratis,kemana2 aman,g ditilang.,prktek dirumah byk pasien,bisa keseminar cr skp kemana2,.alangkah untungnya anak simbok ini,g perlu ikut minilok,g perlu ikut apel,..mau atw minat menggantikan ptt saya?email saja ke haryadit@yahoo.com,cepat nt sy rekomendasikan.hehehe

    Juni 30, 2009
  87. pemerhati #

    duh bapak dan ibu dokter / calon dokter. saya ikut prihatin dengan kondisi di atas. Perhatian Pemerintah sepertinya belum memadai kepada para dokter, terutama yang baru lulus pendidikan. Semoga ada perubahan ke arah yang lebih baik. saya bukan dokter, tetapi saya simpati pada dokter2 yang kurang beruntung. Padahal banyak ortu yang pengen anaknya masuk kedokteran, dengan harapan kesuksesan bt karier anaknya tsb. Masuk susah, keluar juga susah. Kuliahnya pun lama. Pas tamat buat berkarier pun juga dipersulit. Mungkin dokter dinilai dari profesinya yang penuh pengabdian….
    yang sayangnya kurang mendapatkan apresiasi dari pemerintah. Salut buat para dokter yang jiwa pengabdiannya diiringi rasa keikhlasan yang tinggi. Saya harapkan pemerintah lebih memperhatikan mereka ini. Tetap semangat!!!!

    Juli 1, 2009
  88. Retkod #

    Terima kasih sebesar2nya saya ucapkan utk Departemen Kesehatan Republik Indonesia yg telah mengajarkan saya hidup hemat n sederhana dan telah menyadarkan saya betapa baiknya ayah saya yg ga pernah telat menurunkan insentif keluarga walaupun anaknya udah sarjana.

    Agustus 11, 2009
  89. Mitung #

    Yang nulis dokter oh dokter. Sebenarnya kamu pgn jadi dokter kan? Tapi gak diterima dimanapun.Maka nya kamu ngomong begitu.

    Oktober 14, 2009
  90. Ada yg udh pernah ikut PTT cara lain ngga? Blh minta infonya? Abisnya daftar PTT pusat, ngga dpt2. Jd pingin cari yg cpt.
    Thx…

    Oktober 26, 2009
  91. caecilia #

    Saya drg yg sudah selesai ptt di bln maret 2007.Sebenarnya masalah ptt perlu atau tidak saya bilang perlu, supaya dr/drg nya jadi lebih empati dan manusiawi. Kalau langsung terjun kerja yang saya perhatikan kecenderungan orientasi uangnya lebih besar biarpun tidak semuanya begitu. PTT jg tetap perlu diadakan (dan dilakukan) karena ketidakstabilan pejabat negara ini dalam berkomitmen dalam mengeluarkan keputusan (bisa dilihat dari peraturan yang berubah2). Kalau yg saya dengar (dan diiyakan oleh beberapa pejabat dinkes) peraturan ditiadakan ptt disebabkan krn anak ex menkes yang kebetulan selesai kuliah di tahun 2007 makanya dikeluarkanlah peraturan tersebut. Mungkin ada beberapa calon dr/drg yg beruntung dikarenakan peraturan tsb. Tetapi bagi saya dan temen2 yg terlanjur ptt cukup lama, peraturan di atas benar2 tidak manusiawi. Bukan masalah gaji, tetapi betapa banyaknya waktu terbuang dan tantangan yg sebenarnya tidak usah terlalu lama dihadapi seperti preman desa, preman pejabat daerah, bahkan sulitnya transportasi. Dr/drg jg berhak utk meningkatkan kemampuannya dengan bersekolah lagi. Tapi hak tersebut kurang ditanggapi oleh depkes. Padahal ada beberapa teman saya yang sudah mengumpulkan uang untuk sekolah tetapi terganjal dengan peraturan lamanya ptt (daerah saya saja dalam beberapa bulan setelah selesai ptt langsung berubah status menjadi daerah terpencil, lihat betapa besarnya perubahan masa bakti 3 thn menjadi 6 bln). Bisa dibayangkan akhirnya rencana untuk sekolah lagi akhirnya musnah sudah karena dalam waktu 3 tahun biaya kuliah langsung meroket sekian kali lipat (dari 8 juta menjadi 50-60 juta dan itupun hanya uang masuknya saja utk bagian spesialisasi fkg, setiap tahun kenaikannya 10 juta lebih, silahkan anda cek).Untuk menabung dari gaji ptt saja tidak cukup (gaji daerah biasa 1,8 jt dipotong 20rb utk askes bahkan dari dinkes setempat sering dilakukan pemotongan sepihak utk hal2 tidak jelas) apalagi saya tidak mungkin untuk mengharapkan biaya dari orang tua. Saya bersyukur masih bisa mendapatkan penghasilan sampingan dengan berdagang. Setelah usaha ke sana kemari akhirnya saya berhasil membeli dental unit bekas dan saya praktek di lebih 1 tempat utk menabung. Selesai? Tentu saja tidak. Dr/drg selain tidak boleh materialistis tetapi harus sabar dalam mencari pasien baru dan dari pengalaman sekitar 6bln-1thn dan itupun siklusnya tidak tetap. Saya jadi berpikir dengan keadaan tersebut, bagaimana dr/drg bisa maju? Untuk ikut seminar saja saya harus berpikir ulang apakah minta dari medrek (yg pasti dibebankan ke pasien dan jelas saya tidak mau) atau dari usaha sendiri yang jelas usahanya cukup lama dan dokter selain itu jg harus mengatur biaya hidup lainnya? Dilematis bukan? Padahal ini hanya gara2 masalah PTT. Setelah berpikir lama dan melihat makin tidak karuannya kebijakan di Indonesia serta keadaan keuangan yang memang tidak menguntungkan, akhirnya saya memutuskan untuk mengikuti kepindahan suami saya ke luar negeri walaupun awalnya berat. Tapi sekarang saya sudah bisa berkaca dari jauh bahwa masih jauh rakyat Indonesia untuk bisa sejahtera walaupun dalam hati saya tetap percaya akan ada perubahan yang lebih baik…..

    November 18, 2009
  92. caecilia #

    Maaf ada ralat, gaji saya dulu 1,2 juta dipotong 20 rb utk askes dan potongan lainnya utk oknum di dinkes supaya gaji bisa keluar…

    November 18, 2009
  93. dr E #

    kasian ya nasib kita para dr umum ;
    1. PTT tdk wajib tapi dimana mana diminta PTT ya katanya..(untung saya udah PTT)
    2. Sampe ditempat PTT dinkes nya pada korup (biasanya dokter PTT nya yang bermental tempe pun akhirnya ikutan korup atau bahkan ngabur ke kota besar selama beberapa bulan), terus manajemen nya acak adut, dan fasilitas juga tdk terjamin (dulu pertama dateng ke puskes, tdk ada listrik, air,betadine, pct, amox dan kassa, padahal buat ambil semua stok itu harus menembus laut Arafuru selama 3 jam dgn biaya BBM yang lumayan mahal, 1 Ltr Rp 15.ooo)
    3. Gaji nya hanya beda2 tipis lah sama buruh, bahkan beberapa kolega masih ada yang merasakan bekerja di klinik 24 jam dengan gaji yang sangat tidak manusiawi.
    4. Mau daftar PPDS di beberapa bagian mahalnya minta ampun (padahal gaji kita disunat, susah pula daftarnya….
    5. Sistem pelayanan kesehatan di Indo yang antik, dimana pasien bisa langsung ke spesialis atau bahkan super spesialis….. Jd akhirnya lahan dokter umum pun mulai punah…

    yah ini hanya share duka dokter Indo, dan nampaknya sampai saat ini semua dokter umum tenang2 dan damai2 saja menyikapi keadaan seperti ini, paling2 ngedumel di belakang atau di internet seperti yang saya lakukan, ha ha ha ha….

    Kesimpulannya; sebenarnya semua adalah akibat dari oknum2 nya yang brengsek, jadi jgn menyalahkan PTT nya, PPDS nya, dll.. Emang mental bangsa ini udah rusak koq….

    Januari 11, 2010
  94. ipoenk #

    mau dihapus ato tidak….. ga ngaruh lagi. tinggal diri kita sendiri berpetualang di pedalaman atau di kota tinggal milih. tugas kita hanya satu berusaha menolong orang lain dengan efek samping dapet upah hehehe. tapi kalo upahnya ga manusiawi perlu ditanyakan ke dikti tuh belajar 6 tahun buat apaan hehehe. jadi miris melihat rekan kesehatan lain sekolah 3 tahun doang bisa mengobati layaknya kuliah 6 tahun dengan penderitaan lengkap, n bayarannya seperti kuliah 6 tahun. huh indonesiaku tercinta

    Januari 15, 2010
  95. heru awan MD #

    Memang sy akui kita sebagai dokter
    Yg tertindas tdk berani merubah
    Keadaan sprti hipocrates or che guavara
    Jaman dulu. Kita hanya bercurhat
    Ria lwt internet,termasuk gw.
    Yah mdh2xan kesengsaraan kita di
    Dunia saja, tp tidak di akhirat,
    Allah meninggikan derajat orang2x
    Yg diberi cobaan. Mdh2xan cobaan
    Ini hanya sementara, badai pasti
    Berlalu. Bismillahirahmanirrahim.

    Februari 3, 2010
  96. Salam teman-teman dokterku

    Saya dokter mantan PTT dan sekarang sudah PNS

    Jadi dokter ptt itu:
    sukanya

    1.Bisa menangani kasus darurat sehingga menambah keterampilan
    2.Kita bisa beramal
    3.Kita dihargai/asalkan ramah dan tetap tulus
    4.Bisa mempelajari sifat banyak orang
    5.Melatih diri jadi orang hemat dan sabar

    dukanya

    1.sering disamakan ama mantri bahkan dijelekkin ama mantri
    atau bidan yg takut disaingi
    2.Sapi perahan dinas kesehatan setempat
    3.Jadi kambing hitam oleh bidan atau perawat/ kalau pasien
    mereka sekarat karena malpraktek mereka kalau mati ditempat
    paraktek kita nama mereka tetap bersih
    4.Jadi kambing hitam dinas jika ada kasus di kecamatan mengenai
    kesehatan masyarakat
    5.Tunjangan kita yg kita tidak tau bisa nambah kaya oknum dinas

    semoga siap

    Februari 6, 2010
  97. hendra.m #

    yang penting qt semua bersabar…….aja…….kan kalo sabar disayang allah……amien……

    Maret 30, 2010
  98. dr. Dian A #

    salam kenal TS, saya berencana mau PTT di Kab Belu, NTT. kira2 ada pengalaman yg bs di share ga? utk nambah2 info. thks

    Mei 2, 2010
  99. tsphand1 #

    Emang enak jadi dog-ter

    gaji cuman 50rb/24jam jaga klinik huh itu d sby lo….
    ada yg kurang dari itu…..betul2 luar binasa de
    mana masuknya mahal bgt

    udah gitu lebih baik jadi bidan ato perawat deh (sayang gue laki2)
    bisa ngobati pasien pake resep lagi meski agak ngawur
    (paling nyontek dokter)
    mestinya mereka TDK BOLEH praktek sperti dogter beli antibiotik sembarangan

    sekarag malahan Apoteker mau ngobatin pasien…..
    protes di DPR lagi….
    ini yg GOBL…eh PINter siapa sih………….heheh (dog dilarang memaki meski ngomel melulu sambil senyum)

    Kagak salah kalo kita ngeresepi pake obat merek yg mahal….
    buat balikin biaya kuliah ama biaya SAKIT HATI…..

    PAsiennya lonto………eh
    Yg kaya langsung spesialis….ato luar negri
    Yg miskin langsung mantri, perawat, bidan…..

    sisanya kita…..kasus sepesialis bayaran buruh……

    Semoga amal kita banyak….hehehehhe
    (DILARANG PROTES)

    Juni 9, 2010
    • poecha #

      “udah gitu lebih baik jadi bidan ato perawat deh (sayang gue laki2)
      bisa ngobati pasien pake resep lagi meski agak ngawur
      (paling nyontek dokter)
      mestinya mereka TDK BOLEH praktek sperti dogter beli antibiotik sembarangan

      sekarag malahan Apoteker mau ngobatin pasien…..”

      hahahaa…
      bnr bgt tuh…
      AA dan Perawat di tempat sy kerja ya spt bgtu adanya… sotoy…

      *dilarang protes*
      ^^v

      Februari 2, 2011
  100. dr.Supra #

    Saya mantan PTT di Kab.bulungan Kaltim selama 2,5 tahun. Sejujurnya nikmat kok bisa PTT, meskipun kriteria cuma terpencil digaji 1,5 juta, tetapi kadang ikut kegiatan puskesmas, akhir anggaran kita dapat uang jalan lagi. Makanan juga murah, cuma harus masak sendiri aja. Perawat dan bidannya luar biasa baiknya. Ga ada yang namanya saling iri dan curiga, kecuali ya kepala puskesmasnya. Banyak hal positif yang kita peroleh yaitu: pengalaman ber empati kepada masyarakat, bersosialisasi kepada pemuka masyarakat, agama, pemerintahan. Pengalaman berorganisasi terutama organisasi primary health care (pas saya masuk, kepala puskesmas diganti oleh saya, tetapi setelah saya selesai ptt, keluar peraturan dari dinkes bahwa kapuskesmas harus pns), pengalaman naik motor (di jakarta saya paling anti sama naik motor–>sekarang jadi tukang ngebut kalo naik motor…he3x), mengelola uang dan belajar hidup prihatin. Negatifnya: saya jadi penderita gastritis kronis gara-gara males masak…he3x. Dan sekarang mulai menjalani persiapan masuk PPDS Bedah (lagi stase 1/stase bola)..Saya pikir mungkin bisa masuk PPDS Bedah karena karma baik saya menjalani ptt dengan ikhlas dan juga rejeki anak kali ya….Jadi sekarang setengah kewajiban saya sebagai dokter telah saya lalui (yaitu kerja jadi dokter klinik, rumah sakit, puskesmas, PTT, dan sekarang residen bedah) meskipun saya akui kemampuan medis saya belum seberapa, tetapi buat TS sekalian, percayalah…daripada kita pikirin uang/materi…lebih baik kita berpikir bagaimana kita dapat melalui semua tugas dan kewajiban kita dengan cepat dan baik. Toh dengan PTT sesulit dan seterpencil apapun, setelah menjalaninya, kita menjalani profesi ini dengan perasaan tenang dan dapat pengalaman hidup. Apalah artinya waktu 6 bln sampai 1 tahun bila pengalaman hidup berharga dapat kita peroleh di PTT. Ntar kalo daftar PPDS, kita juga lebih diprioritaskan. Daftar rumah sakit juga gitu, ditanya sama TS lain “udah PTT dimana?”, kita dengan bangga bisa menjawabnya. Kalo anak kita jadi dokter juga (mudah2an) kita bisa menceritakan pengalaman kita dengan bangga. TS yang masih baru2 ini, cobalah renungkan….jadi dokter saja sudah susah, jangan dipersulit lagi dengan pikiran bahwa akan sulit menjalani PTT. Daftar saja, bahkan saya dengar untuk daftar PTT di Papua, sulitnya minta ampun karena antre peminat. Jadi daripada nunggu2x lagi, buruan daftar aja…..buat yang mau berbagi pengalaman bisa menghubungi saya di 9235-2929, saya dengan senang hati akan memberikan masukan.

    Juni 12, 2010
    • nia #

      mauuuuuuuuuuuuuu,,,mauuuuuu,,,share cerita yah,,,
      mkch kak,^_^

      November 10, 2010
    • dona #

      NOMORNYA masih bisa dihubungi kah skrg. Udah hampir setahun soalnya nih. Aku mau nanya2 tentang ptt-nya.

      Februari 24, 2011
  101. zivendra #

    ass

    aq mahasiswa fk semester 5…wadohhhhhhh kok rumit gni y??pdahal harapan q bisa nolongin org susah tp juga di beri imbalan yg sesuai ma negara…..

    smoga besok nasip dokter smakin sejahtera

    Juli 9, 2010
  102. Lia #

    Ass kakak dokter ..

    aq bru aj mau masuk FK thun 2010 ini ..
    dri comment2 yg udah qu baca , qu jdi takut ..
    cuz jadi dokter tuh gak semudah yang qu bayangin ..
    hehe
    ^^a

    tapi mau gmana lagi ..
    udah terlanjur bayar mahal ..
    hanya bisa terus berjuang untuk sukses nnti ..

    bwt kakak2 , thx y atas infonya ..
    bermanfaat sekali ..

    smoga ke depannya nasib dokter jadi lebih bagus lagi ..
    ^^

    Agustus 15, 2010
  103. LiaSakamole #

    Ass kakak2 dokter ..

    aq bru aj mau masuk FK thun 2010 ini ..
    dri comment2 yg udah qu baca , qu jdi takut ..
    cuz jadi dokter tuh gak semudah yang qu bayangin ..
    hehe
    ^^a

    tapi mau gmana lagi ..
    udah terlanjur bayar mahal ..
    hanya bisa terus berjuang untuk sukses nnti ..

    bwt kakak2 , thx y atas infonya ..
    bermanfaat sekali ..

    smoga ke depannya nasib dokter jadi lebih bagus lagi ..
    ^^

    Agustus 15, 2010
  104. Netral #

    Aq setuju dg pendapat ipoenk, urusan ptt ini sih dikembalian kepada personal masing2, dr aq sendiri, sejak mendengar isu kalo ptt udh dak penting lagi, memang senang, tp makin kesini, dipikir2 lg, kq kykny enak y ptt tu, asalkan cr tempat yg dimaui dulu, en jgn di conteng kolom yg ada kalimat “bersedia ditempatkan dimana saja”, kalo berjodoh, bisa dpt deh tmpt yg kita maui…tp kalo ada yg kurang berminat ptt, kan bisa cr alternatif lainny seperti jaga klinik, klo mau nabung ( gak munafik, dr jg butuh duit buat hidup, minimal buat balikin duit kuliah ke ortu y gak ^^ ) cr klinik yg didaerah, duitny lumayan tuh, kalo aq sih cr klinik yg 24 jam supaya makan en tidur gak pake mikir lagi,..itu aja sih, intiny tergantung kita msng2 en wajar aj duit dipermasalahin disini, kecuali orang tua kamu mang sudah kaya banget dan bisa nanggung hidup kamu walaupun kamu jd tks seumur hidup sekalipun,..begituuu…sekian dan terima kasih ^^

    September 4, 2010
  105. parl #

    perkenalkan saya mahasiswa FK 2010 yang baru masuk tahun ini, kebetulan sedang mencari artikel mengenai ptt dan kelanjutannya, dan makasih sekali komentar2 dokter2 yang sudah PTT sebelumnya yang sudah memberi inspirasi, mungkin dari beberapa pengalaman ada yang kurang menyenangkan tapi ada juga yang menyenangkan, saya sendiri tadinya kurang berminat kedepannya untuk ikut ptt tapi setelah membaca ini saya merasa perlu, karena skill dan nilai kehidupan yang akan saya dapatkan sepertinya ga main-main dalam menambah kualitas, walaupun akan menuntut berbagai kesulitan seperti yang dibahas di atas hehehe

    September 26, 2010
  106. lala #

    hi, mkgn ni da positif n neg na, amien PTT pilihan, itu baru manusiawi, gw sekolah dokt modal warisan, ga tau info seluk belukna, mahal, lama, pelajaranna susah, tanggung jawab besar, sblm masuk fk ada baekna di infoin tuk browsing dulu kali yaa suka n dukana, coba ada survai brapa dokt umum yg sjahtra, tp mkgn susah ya krn dokt tu banyak yg ortuna kaya, sekolah susah2 khan pengen kerja di kota (pilihan sie), knp ga pegawai tetapna aj klo tuk pemerataan dokt khan yg dpt fasilitas2 hehe, dah jadi dokt penghasilan ngepas, intensif ga proporsional (tenaga kes n adm mkgn lbh,, anehh), pdhl yg putar otak kelola pasien, free pem dokt, free klo pasien ga mampu (nie sie gpp), pake obt paten klo emg perlu ssi in ma klinis, non profit lah, so mirislah klo buat bayar sip, iuran, kompetensi, gak lah klo seminar mesti bayar sendiri, mahal, nah ntar buat makan na gmn, n skrg banyak org yg beli obat aj, tanya k apotik so ga kbagian dech hehe(di t4 kerja yg laen) btw pas baksos pasienna >100,, yup, gw cuma mampu buat bli motor buat alat transporasi (klo cuma sgini aj mending gw jadi sarjana laen ngkale tp putar kebelakang gak mkgn lah), rencana mo buka praktek ndiri n sediain obt lah coz skrg obt dah bebas dibeli khan, tenaga kes laen jg dah praktek, akhirna drpd pusing mkgn ntar kalkulasi sebenarna di akhirat ….

    Oktober 13, 2010
  107. anak ku tamat ugm th 2009 dengan predikat cl dan ditempatkan di lombok Utara, selalu mengeluh tentang keterlambatan gaji dan tidak dibayarnya gaji ptt daerah terpencil padahal sk awalnya dia didaerah terpencil pertanyaan :
    – kenapa setiap amprah gaji selalu melampirkan SPMT
    – mengapa tidak ada kejelasan daerah-daerah mana saja yang masuk taerah terpencil dan sangat terpencil, harusnya depkes membuat pemetaan nama-nama daerah itu, sehingga daerah cepat tanggap dan membayarkan hak anak-anak ptt tepat waktu, apalagi di daerah Lombok Utara tidak ada insentif daerah
    kasihan tenaganya dikuras tidak ada perhatian dari daerah.

    Oktober 21, 2010
  108. dr. Upi #

    dear TS…
    ikut nimbrung ahhh…
    stelah baca komen2 diatas, pgn share aja nih…
    aq dokter yg lahir di dlm kluarga wiraswasta… blm ptt… dah berkeluarga…
    masalah ptt ato ga ptt sbenernya masalah pilihan. buat yg berjiwa petualang dan pgn cari pengalaman, memang baik untuk ptt dl. walaupun menurut saya sih sebenarnya pengalaman mah bisa dapet dimana aja. untuk yg ga ptt sih tinggal kreatif aja.
    masalah duit gaji ptt, mmg knyataannya ga sebanding ya ama kerja keras qta dari s1 ampe slesei dokter. krn memang sesuai tujuannya pengabdian kpd masyarakat, mo gaji brp pun jg, yg penting pengabdian qta.
    TP perjalanan qta kan ga cuma sekedar di ptt aja. hehehe…
    asal niat qta bener aja bwt jalanin profesi, patient oriented atau money oriented. klo qta bener, rezeki mah ga akan kmana mana koq.
    Aq setuju ptt ga wajib lg krn ptt itu ga ada jaminan bwt qta yg ngejalaninnya, stlh dgn TS qta yg meninggal jatuh ke jurang saat mau mengerjakan tugasnya (bukannya nakutin). aq jd mempertanyakan peranan pemerintah utk kelangsungan thdp qta di daerah itu apa?
    jadi we skrg msh blm kepikir mo ptt…
    kpanjangan nih. ntar lanjutin lg sharingnya…
    wassalam…

    Desember 18, 2010
  109. koas tingkat akhir #

    saya sekarang masih menjalani koas tingkat akhir,,
    bingung dengan PTT pusat dan daerah, bedanya apa ya?
    caranya mengikuti PTT pusat dan daerah gimana?

    apakah yg dimaksud PTT pusat itu daftar langsung ke DEPKES?

    mohon dibantu,,
    terimakasih,,

    Januari 15, 2011
  110. Johnny #

    Kalau saya semenjak lulus 5 tahun lalu, tidak ambil ptt, namun meneruskan usaha2 keluarga, sudah 5 tahun an tidak megang pasien, gimana yah ? apa masih mungkin saya kerja klinis ? berhubung selama ini kerja utama saya kebanyakan pada level management saja

    Mohon info nya, thanks

    Januari 27, 2011
  111. poecha #

    orang awam blg:
    “jd dokter kan kerjaan mulia, knp yg diomongin qo jd mslh gaji trs. klo ga puas krn gaji kecil, ya dr awal ga ush jd dokter”

    saya menjawab:
    scra pribadi, jd dokter mmg cita2 sy sjk kecil. saat itu hati bnr2 trenyuh dan sedih klo melihat orang2 miskin yg tdk mampu berobat bahkan terkesan ‘memelihara’ penyakit nya. tmbh mantap lah cita2 sy utk mnjd dokter.
    alhmdllh skrg sdh 1 thn sy mnjd dokter, dan sdh cukup bnyk pengalaman (wlpn blm ptt). insya allah akan mengambil ptt tahun ini bersama suami.
    pandangan sy thd komentar org awam: mmg dokter yg utama nya adalah mengabdi kpd masyarakat. tp apakah tdk boleh utk mendapatkan sedikit ‘lebih’ blsn dr apa yg tlh kami lakukan? sy rasa itu msh manusiawi…
    smg org awam tsb tdk memandang sebelah mata..

    -thx-

    Februari 2, 2011
  112. Hendrik #

    uang untuk hidup, tapi hidup bukan untuk uang.
    dokter juga manusia, dokter makan nasi bukan batu.
    semoga depkes lebih memperhatikan kesejahteraan dokter.
    AMIN.

    buat smua. Makasi y atas share ny.
    jadi bersemangat buat ptt

    Mei 17, 2011
  113. DEA #

    kakak” dokter, saya baru saja tamat SMA , dan mau melanjutkan ke FK, apabila stelah lulus dr FK, apa masih ada syarat lagi untuk praktek dirumah sakit/ ditempatin di daerah terpencil ? mohon dibantu kakak” sekalian .. TERIMAKASIH :) :D

    Agustus 3, 2011
  114. SALAM TEMAN SEJAWAT…..dokter2 ….yang suka bertualang dan punya jiwa pengabdi …..saya saranin daftar PTT ST ….SERUUUUUUUUUUUU BANGET………..banyangin aja peralatan medis dan obat2 yang sangat sederhana………………dokter harus jadi ##pesulap## kaya cinta…………..berfikir terus *bagaimana cara menolong kalo tidak ada yang di butuhkan ?* pokoknya seru deh……….bener bangaet rasanya nano…nano………gaji PTT ST sekarang lumayan 7.5 jt /bln ….hehehe…..tapi masih tetap galih lobang tutup lobang …..selalu terlambat ………………SAYANG SEKALI KALO PTT DI HENTIKAN / TDK WAJIB DAERAH YG BUTUH KITA ……PASTI TDK MENGENAL DOKTER …….YANG AKAN DI SEBUT DOKTER PARA PERAWAT/MANTRI……….KALIAN TEMAN SEJAWAT TIDAK PADA JELES PA!!!!!!!!DOKTER DI GESER MANTRI……………SEMANGAT THO………..TAPI PIHAK PEMERINTAH JUGA HARUS TEGAS THU!!………….HARUS ADA PERBEDAAN DOKTER DAN MANTRI………………………. DI DAERAH ST MANTRI YANG BERKUASA………………….PTT bg dokter!!!!!………………………………pengalaman yang akan membuat dokter menjadi dewasa…………. SEMANGAT

    September 8, 2011
  115. ninaa #

    sy mahasiswi kedoteran smt 2…. setelah baca koment2 di atas ssaya jadi gk minat lagi kuliah di kedokteran, mau keluar aja… ikut umptn lagi ambil akuntansi… da da pak dokter n bu dokter..selamat menjalankan tugas ya… ntar klo aku atit minta di obati ya…

    Oktober 20, 2011
  116. benny #

    …PTT…bukan suatu syarat kita kompeten atau tidak…..bukan salah PTT….salahkan RS yg mempersyaratkan sudah PTT….salahkan pemerintah….yg menngaji dokter PTT rendah…..yg jelas….PTT punya tujuan mulia…..supaya DOKTER tidak melihat UANG melulu…..bisa bermasyarakat….mengabdi….bersosialisasi….berorganisasi……INDONESIA butuh dokter yg bisa membagi ilmunya buat kesehatan masyarakat….bukan sekedar uang saja……saya pernah PTT di kalimanatan……ternyata benar-benar mereka membutuhkan saya……benar-benar tenaga dokter sangat dibutuhkan…..benar-benar perawat-perawat di pedalaman kalimantan butuh bimbingan bagaimana memberikan terapi yg benar….bukan asal-asalan……ini tugas kita ……tapi tetap saja pemerintah kudu konsen dengan kesejahteraan kita di pedalaman……jadi jangan salahkan PTT

    November 1, 2011
  117. benny #

    ….Buiat adiik-adik…..jangan takut PTT….jangan takut gaji dirapel….karena selama saya PTT…..kebutuhan perut ga akan terabaikan…..masyarakat senang bisa menyuguhkan makanan tiap hari….bahkan perawat membuat jadwal giliran memberikan masakan buat kita…….asal kita bisa bersosialisasi….asal kita tulus menolong mereka……walaupun kita harus menempuh jarak jauh dengan perahu….untuk posyandu di pedalaman….asal dilakukan dengan ihklas….dan tulus serta menjalankan tugas dari TUHAN…..semua dapat dijalani dengan ringan…..dan bahagia…..sampai detik ini…saya masih merindukan suasana hutan dan pedesaan kalimantan….merindukan wajah gembira dan senyuman mereka saat mereka sembuh dari sakit…..ucapan terimakasih berupa undangan makan….pesta ucapan syukur karena sermbuh dari penyakit……jangan kawatir adik-adik…..semua dapat kita lalui……dan teman-teman sejawat……mari kita perjuangkan kesejahteraan dokter ….!ukan buat kita saja….tapi buat pelayanan kita ke masyarakat…….supaya minat dokter untuk PTT semakin bertambah……..aminn

    November 1, 2011
  118. aliftanaha #

    Indonesia Ko kebanjiran yah sekolah ke FK di London mala Fakultas yang cari cari mahasiswa bahkan nawar nawarin calon Mahasiswa Gratis lagi ,,,gimana dokter indonesia pendapat anda,, ke sini aja brani ngga, di jamin 2 hari kerja udah kena UU malpraktek nya inggris

    Januari 26, 2012
  119. rupi'i #

    setuju bro. kuliah perawat cuma 3 tahun udah bisa bekerja layaknya dokter padahal kalau dokter mah 3 tahun tuh kuliah juga belom selesai. Makanya anak-anak sekarang banyak yang pengen jadi perawat. Biayanya juga lebih ringan daripada kuliah di kedokteran. Ntar anak saya kuliah di akper ajalah biar ntar menjadi perawat yang bisa bekerja layaknya dokter.

    April 2, 2012
  120. Agus Hen #

    Dokter Ferry ysh. Salam kenal. Sy salute baca komentarmu. Sy ikuti komentar kawan2 dokter di blog ini. Sy bukan dokter, hanya sering nongkrong dg kawan kawan dokter sj. Tapi mas Ferry ternyata baca sejarah yg luar biasa. Sejujurnya yg memasok spirit perjuangan bangsa ini embrionya atau jantung perjuangan itu adalah dokter dokter pejuang tsb, Dr.Cipto, Dr.Wahidin, Dr.Sutomo, Dr.Dewes Dekker. Sy kebetulan punya buku tentang kunci kunci perjuangan founding father yg justru dibangun oleh perjuangan dokter dokter muda saat itu. Buku tsb ditulis justru oleh seorang Kyai NU dari Bantul, Yogyakarta. Kunci peradaban ke depan bangsa ini hanya bisa maju kalau rakyat dan pemimpimnya adalah sehat fisik, sehat jiwanya, juga sehat hatinya .

    Salam, agus hend yogya

    Maret 31, 2013
  121. Agus Hen #

    Dokter Ferry ysh. Salam kenal. Sy salute baca komentarmu. Sy ikuti komentar kawan2 dokter di blog ini. Sy bukan dokter, hanya sering nongkrong dg kawan kawan dokter sj. Tapi mas Ferry ternyata baca sejarah yg luar biasa. Sejujurnya yg memasok spirit perjuangan bangsa ini embrionya atau jantung perjuangan itu adalah dokter dokter pejuang tsb, Dr.Cipto, Dr.Wahidin, Dr.Sutomo, Dr.Dewes Dekker. Sy kebetulan punya buku tentang kunci kunci perjuangan founding father yg justru dibangun oleh perjuangan dokter dokter muda saat itu. Buku tsb ditulis justru oleh seorang Kyai NU dari Bantul, Yogyakarta. Kunci peradaban ke depan bangsa ini hanya bisa maju kalau rakyat dan pemimpimnya adalah sehat fisik, sehat jiwanya, juga sehat hatinya .

    Salam, agus hend yogya

    Maret 31, 2013

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 8.720 pengikut lainnya.